• STANDAR ISI PENDIDIKAN TINGGI


  •   
  • FileName: standarisi-pt-bsnp.pdf [read-online]
    • Abstract: c. Kompetensi lulusan suatu program studi terdiri dari kompetensi ... d. Kompetensi lulusan tersebut paling sedikit mengandung lima. elemen kompetensi yaitu (1) ...

Download the ebook

STANDAR ISI
PENDIDIKAN TINGGI
BSNP
2010
0
DAFTAR ISI
Hal
BAB I
PENDAHULUAN ................................................................................. 3
BAB II
ACUAN DASAR
A. Pendidikan Tinggi dan Perguruan Tinggi ............................ 6
1. Pengertian Pendidikan Tinggi dan Perguruan Tinggi
2. Jenis Pendidikan Tinggi
3. Bentuk Perguruan Tinggi
4. Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi
B. Kurikulum dan Kompetensi.................................................... 6
1. Kurikulum
2. Kompetensi
C. Muatan Kurikulum .................................................................. 9
1. Muatan Kurikulum Program Studi
2. Mata Kuliah Umum
3. Mata Kuliah Keahlian
4. Muatan Wajib dan Muatan di Luar Mata Kuliah
D. Kompetensi Utama Program Pendidikan ................................ 11
1. Kompetensi Utama Program Pendidikan Vokasi
2. Kompetensi Program Pendidikan Akademik
3. Kopetensi Utama Program Pendidikan Profesi
BAB III
BEBAN BELAJAR ............................................................................. 14
A. Sistem Kredit Semester ......................................................... 14
1. Pengertian Sistem Kredit Semester
2. Takaran Satuan Kredit Semester
B. Beban Belajar Program Pendidikan ....................................... 15
1. Pendidikan Vokasi
2. Pendidikan Akademik
3. Pendidikan Profesi
1
BAB IV
KALENDER PENDIDIKAN ................................................................. 19
A. Alokasi Waktu........................................................................... 19
1. Satuan Semester
2. Masa Kegiatan
B. Penetapan Kalender Pendidikan............................................. 22
1. Tahun Akademik
2. Hari Libur
3. Penyusunan Kalender Pendidikan
BAB V
PRINSIP PENGEMBANGAN DAN PENYELENGGARAAN KURIKULUM
A. Prinsip Penyelenggaraan Kurikulum .......................................... 23
B. Prinsip Pengembangan Kurikulum ............................................. 25
2
BAB I
PENDAHULUAN
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional mengamanatkan bahwa pendidikan nasional yang berdasarkan
Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945 berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta
peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan
bangsa, bertujuan mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi
manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga
negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Amanat tersebut
diselenggarakan melalui suatu sistem pendidikan nasional secara menyeluruh
dalam segenap jalur, jenjang, dan jenis pendidikan.
Pendidikan nasional yang menyeluruh tersebut diarahkan pada
penjaminan dalam pemerataan pendidikan, peningkatan mutu dan relevansi,
serta efisiensi manajemen pendidikan. Pemerataan pendidikan yang didasari
oleh program wajib belajar sembilan tahun dan mengarah pada wajib belajar
12 tahun dan selanjutnya dikembangkan bagi terbukanya kesempatan
seluas-luasnya untuk mendapatkan pendidikan sampai dengan pendidikan
tinggi. Peningkatan mutu dan relevansi pendidikan ditujukan bagi terwujudnya
manusia Indonesia seutuhnya melalui olahhati, olahraga, olahpikir, olahrasa,
dan olahkarya dalam mengembangkan wawasan, pengetahuan,
keterampilan, nilai dan sikap untuk aktif dan kreatif serta berproduktivitas
tinggi, berpartisipasi aktif dalam pembangunan nasional dan menghadapi
tantangan global. Peningkatan mutu dan relevansi pendidikan diupayakan
melalui pengembangan potensi peserta didik secara optimal sebagai sumber
daya manusia yang mampu menghidupi dan menghidupkan diri sendiri,
keluarganya serta masyarakatnya dalam kualitas yang tinggi dan
bermartabat, menguasai ilmu, teknologi dan seni, serta budaya yang maju
dan berdaya saing tinggi. Efisiensi manajemen ditempuh melalui peningkatan
3
profesionalitas pendidik dan tenaga kependidikan dalam pengelolaan
berbasis kinerja, optimalisasi pendayagunaan sumberdaya, prasarana dan
sarana, serta penjaminan mutu penyelenggaraan pendidikan.
Upaya menyeluruh pendidikan sebagai implementasi Undang-undang
Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional diselenggarakan
dengan acuan standar pendidikan sebagaimana tertuang di dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
yang menekankan pentingnya delapan standar pendidikan, yaitu standar isi,
standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga
kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar
pembiayaan, dan standar penilaian pendidikan. Kedelapan standar yang
dimaksudkan itu berlaku untuk jenjang pendidikan dasar, pendidikan
menengah, dan pendidikan tinggi.
Naskah ini memuat acuan umum standar isi pendidikan tinggi
sebagaimana dimaksud oleh Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005
dan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010, yang digunakan untuk
menyusun kerangka dasar dan struktur kurikulum , muatan kurikulum, beban
belajar setiap program pendidikan dan kompetensi yang harus dicapai oleh
peserta didik pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu, serta kalender
pendidikan. Berdasarkan acuan umum ini masing-masing perguruan tinggi
mengembangkan kerangka dasar dan struktur kurikulumnya .
Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) yang dibentuk
berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan mengembangkan standar isi pendidikan tinggi yang
berfungsi sebagai dasar untuk perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
dalam rangka mewujudkan pendidikan tinggi yang bermutu, serta berlaku
mengikat dan efektif untuk semua perguruan tinggi.
4
BAB II
ACUAN DASAR
A. PENDIDIKAN TINGGI DAN PERGURUAN TINGGI
1. Pengertian Pendidikan Tinggi dan Perguruan Tinggi
a. Pendidikan tinggi merupakan jenjang pendidikan setelah
pendidikan menengah yang mencakup program pendidikan
diploma, sarjana, magister, spesialis, dan doktor yang
diselenggarakan oleh perguruan tinggi.
b. Perguruan tinggi adalah penyelenggara pendidikan tinggi untuk
jenis pendidikan vokasi, akademik, dan/ atau profesi.
2. Jenis Pendidikan Tinggi
a. Jenis pendidikan tinggi meliputi:
1) pendidikan vokasi
2) pendidikan akademik
3) pendidikan profesi
b. Pendidikan Vokasi merupakan pendidikan tinggi yang
mempersiapkan peserta didik untuk memiliki pekerjaan dengan
keahlian terapan tertentu maksimal setara dengan program
sarjana.
c. Pendidikan Akademik merupakan pendidikan tinggi program
sarjana dan pascasarjana yang diarahkan terutama pada
penguasaan disiplin ilmu pengetahuan tertentu.
d. Pendidikan Profesi merupakan pendidikan tinggi setelah
program sarjana yang mempersiapkan peserta didik untuk
memiliki pekerjaan dengan persyaratan keahlian khusus.
3. Bentuk Perguruan Tinggi
a. Perguruan Tinggi dapat berbentuk :
1) Akademi
2) Politeknik
3) Sekolah Tinggi
4) Institut
5) Universitas
5
b. Akademi menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam satu
cabang atau sebagian cabang ilmu pengetahuan, teknologi,
dan/atau seni tertentu.
c. Politeknik menyelenggarakan pendidikan vokasi dalam sejumlah
bidang pengetahuan khusus.
d. Sekolah Tinggi menyelenggarakan pendidikan akademik
dan/atau vokasi dalam lingkup satu disiplin ilmu tertentu dan jika
memenuhi syarat dapat menyelenggarakan pendidikan profesi.
e. Institut menyelenggarakan pendidikan akademik dan/atau
pendidikan vokasi dalam sekelompok disiplin ilmu pengetahuan,
teknologi, dan/atau seni dan jika memenuhi syarat dapat
menyelenggarakan pendidikan profesi.
f. Universitas menyelenggarakan pendidikan akademik dan/atau
pendidikan vokasi dalam sejumlah ilmu pengetahuan, teknologi,
dan/atau seni dan jika memenuhi syarat dapat
menyelenggarakan pendidikan profesi.
4. Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi
Pendidikan tinggi diselenggarakan oleh perguruan tinggi melalui
program sebagai berikut:
1) Pendidikan vokasi terdiri dari :
a) Program Diploma Satu
b) Program Diploma Dua
c) Program Diploma Tiga
d) Program Diploma Empat.
2) Pendidikan akademik terdiri dari :
a) Program Sarjana
b) Program Magister
c) Program Doktor.
3) Pendidikan profesi terdiri dari :
b) Program Profesi Umum
c) Program Profesi Spesialis Satu (Spesialis)
d) Program Profesi Spesialis Dua (Subspesialis).
B. KURIKULUM DAN KOMPETENSI
1. Kurikulum
a. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan
mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang
6
digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan pembelajaran
untuk mencapai tujuan program pendidikan tertentu.
b. Dalam standar ini yang dimaksud dengan tujuan adalah
kompetensi atau learning outcomes, isi dan bahan pelajaran
adalah bahan kajian, cara adalah metoda pembelajaran dan
cara penilaian, dan kegiatan pembelajaran adalah
implementasi dari semua komponen di atas, yang realisasinya
diwujudkan dalam mata kuliah program studi.
c. Kurikulum perguruan tinggi dikembangkan dan dilaksanakan
berbasis kompetensi.
d. Kerangka dasar dan struktur kurikulum pendidikan tinggi
dikembangkan oleh perguruan tinggi yang bersangkutan untuk
setiap program pendidikan. Dalam mengembangkan kerangka
dasar dan struktur kurikulum, perguruan tinggi melibatkan
asosiasi profesi, instansi pemerintah terkait, serta kelompok ahli
yang relevan, melalui forum program studi sejenis.
2. Kompetensi
a. Kompetensi adalah kemampuan berpikir, bersikap, dan
bertindak secara konsisten sebagai perwujudan dari
pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang dimiliki oleh peserta
didik.
b. Semua program studi wajib merumuskan kompetensi atau
learning outcomes lulusannya dengan mengacu pada
Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) dan pada
rumusan kompetensi hasil kesepakatan forum program
studi sejenis yang melibatkan dunia profesi dan pemangku
kepentingan.
c. Kompetensi lulusan suatu program studi terdiri dari kompetensi
umum, kompetensi utama dan kompetensi khusus.
Kompetensi umum dicapai lewat mata kuliah Umum, sedang
kompetensi utama yang merupakan penciri suatu program
studi, dan kompetensi khusus yang merupakan penciri
perguruan tinggi sesuai visi dan misinya, dicapai melalui mata
kuliah Keahlian.
d. Kompetensi lulusan tersebut paling sedikit mengandung lima
elemen kompetensi yaitu (1) landasan kepribadian; (2)
penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan/atau
olahraga; (3) kemampuan dan keterampilan berkarya; (4)
sikap dan perilaku dalam berkarya menurut tingkat keahlian
berdasarkan ilmu dan keterampilan yang dikuasai; (5)
7
penguasaan kaidah berkehidupan bermasyarakat sesuai
dengan pilihan keahlian dalam berkarya.
C. MUATAN KURIKULUM
1. Muatan Kurikulum Program Studi
Muatan kurikulum adalah sejumlah mata kuliah yang tersusun
dalam kurikulum. Mata kuliah merupakan wadah atau bungkus
sejumlah bahan kajian yang terkait dengan kompetensi lulusan
yang akan dicapai. Kurikulum program studi memuat sejumlah
mata kuliah umum dan sejumlah mata kuliah keahlian untuk
mengembangkan kompetensi lulusan dalam program pendidikan
vokasi, akademik, atau profesi.
2. Mata Kuliah Umum
Mata kuliah umum adalah mata kuliah yang wajib ditempuh semua
peserta didik untuk mencapai kompetensi umum lulusan. Mata
kuliah umum untuk program Sarjana dan program Diploma, terdiri
dari :
a. Mata kuliah Pendidikan Agama
b. Mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan
c. Mata kuliah Bahasa Indonesia
d. Mata kuliah Bahasa Inggris/ Bahasa asing.
e. Mata kuliah Matematika atau Statistika atau Logika.
Mata kuliah Pendidikan Agama dimaksudkan untuk membentuk
peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia.
Mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan dimaksudkan untuk
membentuk peserta didik menjadi manusia berjiwa Pancasila yang
memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air yang tinggi.
Mata kuliah Bahasa Indonesia dimaksudkan untuk membentuk
peserta didik menjadi manusia yang cinta dan bangga dengan
bahasa Indonesia dan berkemampuan berbahasa Indonesia yang
baik, benar, dan santun dalam ragam lisan dan tulisan untuk
keperluan akademis dan keahlian tertentu, serta kehidupan sehari-
hari.
Mata kuliah Bahasa Asing, terutama Bahasa Inggris dimaksudkan
untuk membekali peserta didik dalam meningkatkan kemampuan
memahami teks berbahasa asing, terutama bahasa Inggris, untuk
keperluan akademis dan keahlian tertentu sesuai dengan jenis
pendidikan akademik atau profesi atau vokasi yang dipelajari.
8
Mata kuliah Matematika dan atau Statistika dimaksudkan untuk
memberikan dasar-dasar berpikir kritis dan logis, pemahaman dan
metode kuantitatif yang pelaksanaannya disesuaikan dengan
kebutuhan strata program studi yang bersangkutan.
Untuk Program Studi bidang Ilmu Sosial, Humaniora dan Agama,
mata kuliah Matematika dapat diganti dengan mata kuliah Logika.
3. Mata Kuliah Keahlian
Mata kuliah keahlian adalah mata kuliah yang dikembangkan oleh
setiap program studi untuk mencapai kompetensi yang menjadi ciri
lulusan program studi dan kompetensi yang merupakan ciri suatu
perguruan tinggi sesuai dengan visi dan misinya.
4. Muatan Wajib dan Muatan di Luar Mata Kuliah
Kurikulum perguruan tinggi wajib mengandung muatan kepribadian
dan kebudayaan untuk membangun karakter bangsa dan
pembentukan softskills, serta muatan lain yang bertujuan
memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menemukan,
mengekspresikan dan mengembangkan jati diri dan kepribadian
sesuai dengan potensi, bakat, minat, kebutuhan dan kondisi
dirinya, dalam bentuk mata kuliah yang berdiri sendiri, terintegrasi
dalam mata kuliah tertentu, ataupun melalui kegiatan
ekstrakurikuler dan kokurikuler.
D. KOMPETENSI UTAMA PROGRAM PENDIDIKAN
Kompetensi utama program pendidikan vokasi, akademik, atau profesi
secara umum dirumuskan sebagai berikut :
1. Program Pendidikan Vokasi
a. Program Pendidikan Diploma Satu
Kompetensi utama yang dikembangkan melalui program
pendidikan diploma satu adalah kemampuan dalam
melaksanakan pekerjaan di bidang tertentu dan mampu
memecahkan masalah yang bersifat rutin di bawah bimbingan.
b. Program Pendidikan Diploma Dua
Kompetensi utama yang dikembangkan melalui program
pendidikan diploma dua adalah kemampuan dalam
melaksanakan pekerjaan di bidang tertentu dan mampu
memecahkan masalah yang bersifat rutin dan bertanggung
jawab secara mandiri.
9
c. Program Pendidikan Diploma Tiga
Kompetensi utama yang dikembangkan melalui program
pendidikan diploma tiga adalah kemampuan dalam
melaksanakan pekerjaan di bidang tertentu yang bersifat rutin,
maupun yang belum akrab dengan sifat-sifat maupun
konstekstualnya, secara mandiri dalam pelaksanaan maupun
tanggung jawab pekerjaannya, serta mampu melaksanakan
pengawasan dan bimbingan atas dasar keterampilan manajerial
yang dimilikinya.
d. Program Pendidikan Diploma Empat
Kompetensi utama yang dikembangkan adalah kemampuan
dalam melaksanakan pekerjaan di bidang tertentu yang
kompleks, dengan dasar kemampuan keahlian terapan tertentu,
termasuk keterampilan merencanakan, melaksanakan kegiatan,
memecahkan masalah dengan tanggung jawab mandiri pada
tingkat tertentu, memiliki keterampilan manajerial, serta mampu
mengikuti perkembangan, pengetahuan, dan teknologi di bidang
keahliannya.
2. Kompetensi Program Pendidikan Akademik
a. Program Sarjana
1) menguasai dasar-dasar ilmiah disiplin ilmu dalam bidang
ilmu tertentu sehingga mampu mengidentifikasi, memahami,
menjelaskan, mengevaluasi/ menganalisis secara kritis dan
merumuskan cara penyelesaian masalah yang ada dalam
cakupan disiplin ilmunya;
2) mampu menerapkan pengetahuan dan keterampilan di
masyarakat sesuai dengan disiplin ilmunya;
3) bersikap dan berperilaku/ berkarya dalam karir tertentu
sesuai dengan norma kehidupan masyarakat;
4) mampu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan,
teknologi, dan/ atau seni.
b. Program Magister
1) mampu menganalisis perkembangan ilmu pengetahuan,
teknologi, dan/ atau seni dengan cara menguasai dan
memahami pendekatan, metode dan kaidah keilmuan
disertai penerapannya sesuai dengan disiplin ilmunya dalam
bidang ilmu tertentu;
10
2) mampu memecahkan permasalahan di bidang disiplin
ilmunya melalui penelitian dan pengembangan berdasarkan
kaidah ilmiah;
3) mampu mengembangkan kinerja dalam karir tertentu yang
ditunjukkan dengan ketajaman analisis permasalahan secara
komprehensif.
c. Program Doktor
1) mampu mengembangkan konsep ilmu, teknologi dan/atau
seni dalam bidang disiplin keilmuannya;
2) mampu melaksanakan, mengelola, memimpin, dan
mengembangkan program penelitian;
3) mampu melakukan pendekatan interdisipliner dalam
berkarya;
4) mampu menemukan kebaruan (novelty) dalam teori dan
berkarya.
3. Kompetensi Utama Program Pendidikan Profesi
a. Program Pendidikan Profesi Umum (seperti : dokter, pengacara,
apoteker, konselor, guru) :
a) mampu mengembangkan perilaku yang beriman dan
bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi luhur,
berkepribadian mantap, mandiri dan mempunyai rasa
tanggung jawab dan motivasi altruistik dalam pelayanan
profesi dan kehidupan kemasyarakatan pada umumnya;
b) menguasai landasan keilmuan dan keterampilan keahlian
profesional yang relevan dengan bidang ilmu yang
diperoleh pada program sarjana sebagai landasan
keterampilan keahlian khusus dalam profesi yang
dibangun;
c) mampu mengembangkan pelayanan keahlian profesional
berkenaan dengan praktik keahlian khusus profesional
dengan penguasaan keterampilan keahlian yang tinggi;
d) mampu mengembangkan perilaku pelayanan profesional
berkenaan dengan berkehidupan dan kegiatan pelayanan
profesional berlandaskan dasar keilmuan dan substansi
profesi sesuai dengan karir profesi yang dipilih, terutama
berkenaan dengan etika profesional, riset dalam bidang
profesi, dan organisasi profesi;
e) mampu mengembangkan kehidupan bermasyarakat
profesi, berkenaan dengan kaidah-kaidah kerjasama
profesional dalam berkehidupan masyarakat profesi
sesuai dengan karir profesi yang dipilih, terutama dalam
hubungan antar individu dan hubungan kolaboratif antar
11
anggota profesi sendiri dan profesi lain, yaitu dalam
pembentukan tim kerjasama, pelaksanaan kerjasama
dan tanggung jawab bersama profesional.
b. Program pendidikan Spesialis Satu dan Spesialis Dua :
1) menguasai lebih mendalam aspek-aspek keilmuan dan
substansi keahlian profesional spesifik tertentu di atas
penguasaan aspek-aspek keahlian profesional umum
yang telah diperoleh pada program pendidikan Profesi
Umum;
2) menguasai dan mampu mempraktikkan keahlian
profesional yang lebih tinggi terhadap substansi keahlian
spesifik di atas aspek-aspek keahlian profesional umum
yang telah diperoleh pada program pendidikan Profesi
Umum.
12
BAB III
BEBAN BELAJAR
A. SISTEM KREDIT SEMESTER
1. Pengertian Sistem Kredit Semester
Sistem Kredit Semester (SKS) adalah penyelenggaraan pendidikan dengan
menggunakan satuan kredit semester (sks) untuk menyatakan beban belajar
peserta didik, beban kerja dosen, pengalaman belajar, dan beban
penyelenggaraan program pendidikan.
2. Takaran Satuan Kredit Semester
Satuan kredit semester (sks) adalah takaran penghargaan terhadap beban
belajar atau pengalaman belajar peserta didik yang diperoleh selama satu
semester melalui kegiatan terjadwal per minggu.
Pengertian satu sks menurut bentuk kegiatannya :
a) Kuliah, adalah kegiatan belajar perminggu per semester yang
terdiri dari
 Tatap muka 50 menit
 Tugas terstruktur 60 menit
 Belajar mandiri 60 menit
b) Responsi/ tutorial/ seminar, adalah kegiatan per minggu per
semester yang terdiri dari :
 Tatap muka 100 menit
 Belajar mandiri 100 menit.
c) Praktikum adalah kegiatan belajar di laboratorium/ bengkel/ studio,
selama 4 jam (240 menit) perminggu, per semester.
d) Praktek lapangan/ kerja praktek, adalah kegiatan praktek di
lapangan selama 160 jam per semester atau 10 jam (600 menit)
per minggu.
e) Skripsi/ tugas akhir/ karya seni/ bentuk lain yang setara, adalah
kegiatan penelitian/pembuatan model/ pembuatan dan atau
pergelaran karya seni/ perencanaan/ perancangan, setara dengan
4 jam (240 menit) per minggu, per semester.
f) Tesis dan disertasi adalah kegiatan penelitian yang setara dengan
4 jam (240 menit) per minggu, per semester.
13
3. Pengertian semester
Semester adalah satuan waktu kegiatan kuliah dan atau kegiatan
terjadwal lainnya selama minimal 16 minggu efektif. Untuk program
magister dimungkinkan untuk menyelenggarakan pembelajaran
terjadwal trimester, yaitu satu tahun terdiri dari tiga semester dengan
beban minimal 16 minggu efektif.
B. BEBAN BELAJAR PROGRAM PENDIDIKAN
Beban belajar program pendidikan pada jenis pendidikan akademik,
profesi, dan vokasi adalah sebagai berikut.
1. Pendidikan Vokasi
a. Program Diploma Satu
1) Jumlah sks beban belajar minimal 36 sks
2) Komposisi mata kuliah
a) Mata kuliah umum : 10 sks
b) Mata kuliah keahlian minimal : 26 sks
3) Lama studi : 1 – 2 tahun.
b. Program Diploma Dua
1) Jumlah sks beban belajar minimal 72 sks
2) Komposisi mata kuliah
a) Mata kuliah umum : 10 sks
b) Mata kuliah keahlian minimal : 62 sks
3) Lama studi : 2 – 3 tahun
c. Program Diploma Tiga
a. Jumlah sks beban belajar minimal 108 sks
Komposisi mata kuliah
a) Mata kuliah umum : 10 sks
b) Mata kuliah keahlian minimal : 98 sks
b. Lama studi : 3 - 5 tahun
d. Program Diploma Empat
1) Jumlah sks beban belajar minimal 144 sks
2) Komposisi mata kuliah
a) Mata kuliah umum : 10 sks
b) Mata kuliah keahlian minimal : 134 sks
3) Lama studi : 4 – 7 tahun
14
2. Pendidikan Akademik
a. Program Sarjana
1) Jumlah sks beban belajar minimal :144 sks, termasuk skripsi
2) Komposisi dan bobot sks mata kuliah:
 Mata kuliah umum sepuluh (10) sks yang terdiri dari:
a) Mata kuliah Pendidikan Agama (2 sks)
b) Mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan (2 sks)
c) Mata kuliah Bahasa Indonesia (2 sks)
d) Mata kuliah Bahasa Asing/Bahasa Inggris (2 sks)
e) Matematika atau Statistika atau Logika (2 sks)
Untuk program studi yang bidang kajian utamanya sama
dengan bahan kajian salah satu mata kuliah wajib di atas,
mata kuliah tersebut tidak diwajibkan dan hanya wajib
mencantumkan 4 mata kuliah lainnya dengan jumlah sks
minimal 8 sks.
 Mata kuliah keahlian minimal 134 sks.
3) Skripsi/ tugas akhir/ karya seni/ bentuk lain yang setara, diberi
bobot 6-8 sks dan merupakan bagian dari mata kuliah keahlian.
4) Lama studi: 4 – 7 tahun
5) Seorang peserta didik yang mempunyai kemampuan diatas
rata-rata dapat menyelesaikan studi Program Sarjana dalam
waktu sekurang-kurangnya 3,5 tahun.
b. Program Magister
1) Jumlah sks beban belajar 36 - 42 sks termasuk tesis.
2) Beban sks matrikulasi ditetapkan oleh Program studi maksimal
12 sks, sesuai dengan kebutuhan pencapaian kompetensi
lulusan, atau diberikan untuk calon peserta didik yang belum
memenuhi standar mutu input . Beban sks matrikulasi ini diluar
36-42 sks beban program Magister.
3) Komposisi mata kuliah :
 Mata kuliah umum (minimal 4 sks), yang terdiri dari :
a. mata kuliah Filsafat ilmu
b. mata kuliah Metode penelitan.
15
Mata kuliah ini hanya wajib bagi program studi bukan bidang
Filsafat, dan atau kedua mata kuliah tersebut belum
merupakan bagian dari program Sarjananya.
 Mata kuliah keahlian minimal 32 sks
4) Tesis/karya seni/bentuk lain yang setara, diberi bobot 6 - 8 sks,
dan merupakan bagian dari mata kuliah keahlian.
5) Menulis paling sedikit 1 (satu) artikel yang diolah dari hasil
penelitian tesis/ karya seni/ bentuk lain yang setara dari peserta
didik yang bersangkutan yang menurut pembimbing layak muat
dalam jurnal.
6) Lama studi 2 - 4 tahun
c. Program Doktor
1) Jumlah sks beban belajar
a. Masukan peserta didik sebidang, minimal 42 sks termasuk
disertasi
b. Masukan peserta didik tidak sebidang minimal 54 sks
termasuk disertasi dan matrikulasi.
2) Komposisi mata kuliah dikembangkan oleh program studi
sendiri.
3) Program Doktor dapat ditempuh melalui:
a. program perkuliahan dan penelitian, atau
b. program penelitian (by research).
4) Disertasi/ karya seni/ bentuk lain yang setara, diberi bobot 8-10
sks.
5) Menulis paling sedikit 1 (satu) artikel yang diolah dari hasil
penelitian disertasi/karya seni/bentuk lain yang setara dari
peserta didik yang bersangkutan :
a) Program perkuliahan dan penelitian: artikel yang diterima
untuk dimuat dalam jurnal nasional terakreditasi atau jurnal
internasional.
b) Program penelitian (by research): artikel yang telah dimuat
dalam jurnal internasional.
6) Lama studi : 3 – 6 tahun
Matrikulasi dilakukan sebelum memasuki program pembelajaran
secara formal (di luar 3 – 6 tahun)
16
7) Untuk mengikuti Program Doktor, mahasiswa harus sudah
menyelesaikan Program Magister dan untuk mengikuti Program
Magister, mahasiswa harus sudah menyelesaikan Program
Sarjana.
8) Bagi yang memiliki prestasi luar biasa yang ditetapkan oleh
Senat Perguruan Tinggi dapat mengikuti Program Doktor
bersamaan dengan penyelesaian Program Magisternya.
C. Pendidikan Profesi
a. Program Profesi Umum
1) Jumlah sks beban belajar minimal 36 sks.
2) Lama studi : 1 - 3 tahun.
3) Semua mata kuliah program profesi Umum merupakan mata
kuliah keahlian.
b. Program Profesi Spesialis (satu)
1) Jumlah sks beban belajar minimal 36 sks.
2) Lama studi : 2 – 6 tahun
3) Semua mata kuliah program profesi Spesialis merupakan mata
kuliah keahlian.
c. Program Profesi Subspesialis (Spesialis Dua)
1) Jumlah sks beban belajar minimal 40 sks.
2) Lama studi : 2 – 6 tahun
3) Semua mata kuliah program profesi Subspesialis merupakan
mata kuliah keahlian.
d. Untuk mengikuti Program Profesi Subspesialis (Spesialis Dua),
mahasiswa harus sudah menyelesaikan Program Profesi Spesialis
(Spesialis Satu), dan untuk mengikuti Program Profesi Spesialis
(Spesialis Satu), mahasiswa harus sudah menyelesaikan Program
Profesi Umum.
17
BAB IV
KALENDER PENDIDIKAN
A. ALOKASI WAKTU
1. Satuan Semester
Semester adalah satuan waktu kegiatan kuliah dan atau kegiatan
terjadwal lainnya di perguruan tinggi selama minimal 16 minggu.
2. Masa Kegiatan
Kalender pendidikan perguruan tinggi meliputi ketetapan tentang:
a. Awal dan Akhir Tahun Akademik
Awal dan akhir tahun akademik mempertimbangkan masa ujian
akhir peserta didik pada jenjang pendidikan menengah dan seleksi
masuk perguruan tinggi.
b. Penerimaan Peserta didik Baru
Penerimaan peserta didik baru dapat dilakukan pada awal
Semester Gasal dan Semester Genap.
c. Minggu Efektif
Minggu efektif satu tahun akademik meliputi jumlah minggu untuk
kegiatan pembelajaran dalam waktu :
1) Semester Gasal
2) Semester Genap
d. Semester Antara
1) Semester Antara dapat diselenggarakan antara Semester
Genap dan Semester Gasal,
2) Pada Semester Antara dimaksudkan untuk remediasi,
pengayaan, atau percepatan.
e. Jeda antarsemester
Jeda antarsemester adalah waktu tanpa kegiatan pembelajaran
secara resmi atau terjadwal di antara Semester Gasal dan
Semester Genap.
18
f. Libur
Hari-hari libur terdiri atas :
1) Libur nasional.
2) Libur keagamaan.
3) Libur khusus.
g. Masa Penilaian
Masa Penilaian diatur oleh masing-masing program studi yang
diselenggarakan dalam rangka mencapai kompetensi (pencapaian
hasil belajar) yang ditetapkan pada setiap mata kuliah.
h. Wisuda
Wisuda diatur oleh masing masing Perguruan Tinggi
i. Kegiatan Khusus Perguruan Tinggi
Perguruan tinggi dapat menyelenggarakan kegiatan yang
diprogramkan secara khusus di luar program pembelajaran tanpa
mengurangi jumlah minggu efektif belajar dan waktu pembelajaran.
B. PENETAPAN KALENDER PENDIDIKAN
1. Tahun Akademik
Tahun akademik pendidikan tinggi ditetapkan sesuai peraturan yang
berlaku dengan mempertimbangkan waktu untuk penerimaan peserta
didik baru dalam kaitannya dengan penyelenggaraan ujian nasional
siswa tingkat pendidikan menengah.
2. Hari Libur
Hari libur perguruan tinggi ditetapkan berdasarkan keputusan Menteri
Pendidikan Nasional dan/atau Menteri Agama berkenaan dengan hari
raya keagamaan.
3. Penyusunan Kalender Pendidikan
Kalender pendidikan tinggi untuk setiap tahun akademik disusun oleh
masing-masing perguruan tinggi berdasarkan alokasi waktu
sebagaimana tersebut pada standar isi ini dengan memperhatikan
ketentuan dari pemerintah dan kondisi setempat.
19
BAB V
PRINSIP PENGEMBANGAN DAN
PENYELENGGARAAN KURIKULUM
A. PRINSIP PENGEMBANGAN KURIKULUM
1. Pokok-Pokok tentang Pengembangan Kurikulum
a) Pengembangan kurikulum dilakukan dengan mengacu pada
standar nasional pendidikan untuk mewujudkan tujuan pendidikan
nasional.
b) Kurikulum program pendidikan dikembangkan dengan prinsip
diversifikasi sesuai dengan spesifiksi perguruan tinggi, potensi
daerah dan peserta didik.
c) Kurikulum pendidikan tinggi disusun sesuai dengan jenis
pendidikan dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia
untuk mengembangkan karakter dan kemampuan bangsa dengan
memperhatikan upaya peningkatan iman dan takwa, akhlak mulia,
potensi, kecerdasan, dan minat peserta didik, keragaman potensi
daerah dan lingkungan, tuntutan pembangunan daerah dan
nasional, tuntuntan dunia kerja, perkembangan ilmu pengetahuan,
teknologi dan seni, agama, dinamika perkembangan global, dan
persatuan nasional serta nilai-nilai kebangsaan.
2. Pokok-pokok tentang pengembangan kurikulum di atas
diwujudkan melalui penerapan prinsip-prinsip berikut.
a) Prinsip pengembangan budaya dan karakter bangsa
Kurikulum dikembangkan dengan berorientasi wawasan
kebangsaan untuk memperkuat karakter jati diri bangsa dan
Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan budaya dan daya
saing tinggi yang seimbang dalam pengembangan potensi dan
kondisi nasional dan daerah serta perkembangan global.
b) Prinsip pemberdayaan dan pemandirian peserta didik
Kurikulum dikembangkan dengan berorientasi pada pemberdayaan
dan pemandirian peserta didik yang berkembang secara optimal
sepanjang hayat, sehat jasmani dan rohani sesuai dengan potensi
dirinya, nilai-nilai agama, nilai dan norma budaya, hukum dan
keilmuan dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa,
bernegara, serta global.
20
c) Prinsip keilmuan dan pengembangan kompetensi dalam bidang
ilmu, teknologi/ keahlian dan seni
Kurikulum dikembangkan dengan berorientasi pada kaidah-kaidah
keilmuan dan pengembangan kompetensi dalam bidang ilmu,
teknologi / keahlian dan seni untuk berkehidupan yang beriman dan
bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, cerdas, berbudaya, aktif,
kreatif dan produktif dalam bekerja melalui kegiatan pendidikan,
penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.
d) Prinsip beragam, menyeluruh, dan terpadu.
Kurikulum dikembangkan dengan berorientasi pada keragaman
bidang ilmu, teknologi dan seni, bidang keterampilan, serta bidang
keahlian profesi yang secara menyeluruh dan terpadu membentuk
pribadi utuh peserta didik. Kurikulum tersebut meliputi muatan mata
kuliah umum dan muatan mata kuliah keahlian program pendidikan
vokasi, akademik, atau profesi; serta muatan pengembangan diri
yang tersusun secara menyeluruh dan terpadu dalam kurikulum
strata program studi, sehingga memungkinkan kurikulum disusun
dengan sistem blok.
e) Prinsip relevan, dinamis, dan terukur
Kurikulum dikembangkan dengan berorientasi pada kebutuhan
kehidupan peserta didik dan masyarakat pada umumnya, serta
tuntutan yang bersifat strategis termasuk di dalamnya
pengembangan kemampuan bekerja peserta didik dan dunia kerja
serta keseimbangan pembangunan nasional dan daerah.
Kurikulum tersebut disusun dan dikembangkan secara dinamis
serta terukur sesuai dengan kaidah-kaidah penilaian dan
pengendalian/ penjaminan mutu.
B. PRINSIP PENYELENGGARAAN KURIKULUM
Kurikulum perguruan tinggi diselenggarakan dengan memperhatikan
prinsip-prinsip berikut :
1. Prinsip Pembelajaran Kompetensi Secara Aktif
Kurikulum diselenggarakan untuk membelajarkan secara aktif peserta
didik menguasai dan meningkatkan kompetensi dalam beragama,
berwawasan, berpengetahuan, berketerampilan, nilai dan sikap dalam
bidang ilmu/teknologi/seni, bidang keahlian khusus akademik atau
profesi atau terapan yang diikuti melalui strata program studi tertentu.
21
2. Prinsip Pelaksanaan Lima Pilar Pendidikan
Kurikulum diselenggarakan dengan menegakkan lima pilar pendidikan,
yaitu :
a) Belajar untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada
Tuhan Yang Maha Esa
b) Belajar untuk memahami dan menghayati
c) Belajar untuk mampu melaksanakan dan bertindak secara efektif
d) Belajar untuk berkehidupan bersama dan berguna bagi orang lain
dalam masyarakat yang berbudaya, maju dan modern
e) Belajar untuk menemukan dan membangun jati diri yang utuh
3. Prinsip Belajar Sepanjang Hayat Dan Belajar Tuntas
Kurikulum diselenggarakan untuk mengembangkan potensi peserta
didik secara optimal dengan prinsip belajar sepanjang hayat dan
belajar tuntas melalui pembelajaran yang efektif disertai sistem
penunjang yang memberikan kesempatan untuk pelayanan perbaikan,
pengayaan dan percepatan, serta pelayanan konseling dan kegiatan
ekstra kurikuler.
4. Prinsip Demokratik, Dinamik dan Membangun
Kurikulum diselenggarakan untuk me


Use: 0.2051