• KLASIFIKASI


  •   
  • FileName: pab_212_handout_klasifikasi.pdf [read-online]
    • Abstract: KLASIFIKASI19.1. DEFENISI DAN TUJUANKlasifikasi adalah proses pengaturan hewan atau tumbuh-tumbuhan ke dalam taksontertentu brdasarkan persamaan dan perbedaan. Hasil proses pengaturan ini ialah suatu sistim

Download the ebook

KLASIFIKASI
19.1. DEFENISI DAN TUJUAN
Klasifikasi adalah proses pengaturan hewan atau tumbuh-tumbuhan ke dalam takson
tertentu brdasarkan persamaan dan perbedaan. Hasil proses pengaturan ini ialah suatu sistim
klasifikasi, yang sengaja diciptakan untuk menyatakan hubungan kekerabatan jenis-jenis
makhluk hidup satu sama lainnya. Menurut Rideng (1989) bahwa semua klasifikasi bertujuan
agar kita mengingat sedikit mungkin, tetapi dalam ingatan tersebut mengandung informasi
sebanyak-banyaknya. Dengan mengelompokkan jenis-jenis tumbuhan dalam suatu takson maka
ciri-ciri masing-masing individu akan tercermin dalam deskripsi takson tersebut.
19.2. SEJARAH DAN MACAM-MACAM KLASIFIKASI
Davis and Heywood (1963) membagi perkembangan klasifikasi atas dua, yaitu:
klasifikasi sebelum Darwin dan sesudah Darwin. Klasifikasi sebelum Darwin dibedakan lagi atas
tiga yaitu: klasifikasi yang didasarkan atas habitus, seksual dan hubungan bentuk morfologi.
Klasifikasi sesudah Darwin dibedakan atas pendekatan filogenik dan alamiah. Selanjutnya
menurut Rifai (1989), berdasarkan motif, dasar dan cara yang dipakai maka klasifikasi dapat
dibagi dua golongan yaitu klasifikasi empirik dan klasifikasi rasional. Klasifikasi empirik adalah
klasifikasi yang tidak didasarkan pada sifat-sifat yang dimiliki oleh tumbuh-tumbuhan yang
diklasifikasi, contohnya adalah klasifikasi berdasarkan abjad. Klasifikasi rasional adalah suatu
klasifikasi yang betul-betul mempunyai hubungan langsung dengan tumbuha-tumbuhan, dengan
menggunakan sifat-sifat yang dimiliki tumbuhan itu sebagai dasarnya, klasifikasi inilah yang
digunakan secara ilmiah. Klasifikasi rasional dibedakan atas lima yaitu: klasifikasi praktis,
buatan, fenetik, filogeni dan alamiah.
1. Klasifikasi praktis (klasifikasi khusus)
Dibuat untuk memenuhi kepentingan–kepentingan tertentu, dimana tumbuh-tumbuhan
digolongkan berdasarkan sifatnya yang berguna untuk manusia. Klasifikasi ini paling banyak
digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya; penggolongan tumbuhan serat, tanaman
obat-obatan, tumbuhan gulma, tumbuhan penghasil getah dan lain-lainn.
2. Klasifikasi buatan
Hampir semua klasifikasi terdahulu bersifat buatan. Tujuan utamanya adalah untuk
mempermudah pengenalan sehingga biasanya hanya didasarkan pada satu atau dua ciri
morfologi yang mudah dilihat. Sekarang klasifikasi ini jarang dipakai karena sudah tidak
berimbangan dengan kemajuan dan keperluan botani modern. Sistim klasifikasi ini diciptakan
oleh Theophrastus (370-285 s. T.M)  tumbuhan digolongkan berdasarkan habitusnya yaitu
kelompok pohon, semak, perdu dan terna. Klasifikasi ini dipakai hamper selama 2000 tahun.
Linnaeus mengganti sistim habitus ini dengan sistim kelamin  dikenal 24 kelas
tumbuhan berdasarkan jumlah, posisi dan panjang benang sari. Kelas-kelas ini dibagi-bagi
menjadi beberapa bangsa berdasarkan sifat-sifat putiknya. Sistim ini juga banyak mempunyai
kekurangan karena mengabaikan ciri morfologi lainnya dan tidak menunjukkan hubungan
kekerabatan yang sebenarnya.
3. Klasifikasi fenetik
Klasifikasi ini didasarkan pada kekerabatan yang ditentukan oleh banyaknya persamaan
bentuk yang nampak. Pertama sekali disusun oleh Antoine Laurent De Jussieu (1748-1836).
Dunia tumbuhan dibaginya menjadi tiga golongan besar yaitu:
- Acotyledonae (jamur, ganggang, lumut dan paku-pakuan).
- Monocotyledonae
- Dicotyledonae
Sifat-sifat tumbuhan diberinya nilai yang berbeda, misalnya: embrio lebih penting ari
benang sari, benang sari lebih berharga dari nilai mahkota bunga dan seterusnya.
Berdasarkan ini tumbuhan biji digolongkannya menjadi 15 kelas, dipecah menjadi 100
bangsa.Sistim ini diperluas oleh Agustine Pyramus de Candolle (1778-1841), dalam buku
Prodromus berisi 60.000 jenis tumbuhan berbiji, 211 suku, urutannya dimulai dari
golongan yang mempunyai bagian bunga yang lepas, banyak dan jelas perbedaannya,
misalnya: Magnoliaceae Annonaceae dan lain-lain, diikuti golongan dengan bunga
tereduksi.
 Robert Brown (1773-1858)  menemukan bahwa biji Gymnospermae terbuka dan
tidak terlindung oleh bakal buah sperti pada Angiospermae.
 Holfmeiter (1824-1877)  memberi landasan pergiliran keturunan pada lumut, paku
dan tumbuhan berbiji, dikenallah takson-takson Thallophyta, Bryophyta, Pteridophyta
dan Spermatophyta.
 Kerjasama George Bentham (1800-1844) dan Joseph Dalton Hooker (1817-1911)
menghasilkan klasifikasi yang terkenal dan banyak digunakan, diungkapkan dalam
“Genera Plantarum”. Batasan-batasan yang digunakan cukup alamiah dan dianggap
mencerminkan arah evolusi.
4. Klasifikasi filogeni (filetik)
Sejak terbitnya buku “The Origin of Species” dan diterimanya teori evolusi yang
diungkapkan di dalamnya oleh Charles Darwin (1809-1882) maka sistim klasifikasi bertujuan
untuk mencerminkan evolusi jenis. Jenis yang ada sekarang tidak lagi dianggap sebagai ciptaan
khusus yang statis, mantap dan tidak berubah-ubah, tetapi merupakan populasi yang bervariasi,
dinamis dan dianggap sebagai keturunan jenis-jenis sebelumnya.
Filogeni adalah perkembangan sejarah garis-garis evolusi dalam suatu golongan makhluk
hidup, jadi dapat diartikan sebagai asal dan evolusi suatu takson. Klasifikasi ini menekankan
keeratan hubungan kekerabatan nenek moyang takson satu dengan yang lainnya. Untuk
keperluan klasifikasi ini, orang mencoba menerka arah kecondongan evolusi ciri morfologi yang
ada dan menentukan ciri primitif dan maju, misalnya: pohon lebih primitif dari terna, susunan
bunga berfusi lebih maju dan lain-lain. Dasar-dasar teori evolusi sebenarnya tidak
mengakibatkan perubahan klasifikasi luar biasa karena tidak banyak berbeda denfgan Bentham
& Hooker, hanya berbeda dalam istilah-istilah, misalnya kesamaan diganti dengan kekerabatan.
 Eichler (1839-1887), membagi dunia tumbuh-tumbuhan ke dalam dua golongan besar
yaitu:
- Cryptogame; dibagi tiga divisi: Thallophyta (Fungi dan Alga), Bryophyta dan
Pteridophyta
- Phanerogame; dibagi ke dalam Gymnospermae dan Angiospermae
Sistim-sistim klasifikasi filogeni dibagi menjadi dua golongan besar yaitu:
1. Aliran Engler  bunga tumbuhan primitive diserbuki oleh angin, tidak bermahkota dan
hanya bertenda bunga. Turunan tumbuhan primitif yang paling sedikit mengalami
perubahan karena evolusi adalah Casuarinaceae, Fagaceae dan Piperaceae. Wettstein
menganggap bahwa Monokotillebih maju daripada Dikotil. Sistim Engler ini dipakai oleh
Lawrence dalam Taxonomy of Vascular Plants.
2. Aliran Ranales  bertolak pada hipotesis bahwa tumbuhan biji primitif bunganya
menyerupai runjung seperti bunga tusam.
- Bunga primitif mempunyai bagian-bagian yang banyak, lengkap dan lepas-lepas
- Penyerbukan dilakukan oleh serangga
- Magnoliaceae, Annonaceae, Nymphaceae (bangsa Ranales) termasuk tumbuhan primitif.
Pemuka yang terkenal dalam aliran ini adalah:
a. Charles Edwin Bessey (1845-1915)  Monokotil lebih maju dari Dikotil
b. John Hutchinson (1884-1972), bukunya Families of Flowering Plants  suku-suku
Dikotil dikelompokkan dalam golongan yang berkayu, perdu dan herba, dapat kritikan
karena dianggap makin mundur ke sistim habitus. Klasifikasi monokotilnya khususnya
Liliaceae lebih berhasil, misalnya dipakai dalam Flora of Java. Berdasarkan penelitian
lebih lanjut menunjukkan bahwa Ranales memang mempunyai sifat primitif sehingga
aliran Ranales mungkin lebih mendekati kebenaran.
5. Klasifikasi alamiah
Dikatakan bersifat alamiah bila sistim itu mencerminkan keadaan sebenarnya seperti di
alam, dan serbaguna karena banyak pernyataan kekerabatan yang dimiliki kesatuan-kesatuannya
sehingga banyak memiliki sifat-sifat yang dapat diramalkan. Sistim ini pertama sekali dicetuskan
oleh Michel Adamson (1727-1806), dengan jalan mengikutsertakan, memperhitungkan dan
memperlakukan dengan sama semua sifat yang dimiliki tumbuhan. Tumbuhan yang memiliki
jumlah kesamaan ciri-ciri terbesar dikelompokkan bersama-sama dengan memperhatikan fakta-
fakta evolusi yang sesuai sehingga hasilnya dapat ditafsirkan dengan istilah-istilah filogeni.
Gagasan tersebut baru mendapat pengakuan akhir-akhir ini sebagai akibat pesatnya
perkembangan matematika modern dan teknologi komputer. Baru beberapa golongan saja yang
bisa dilaksanakan dengan sistim ini karena data-data yang ada belum memungkinkan untuk
dinamakan pada komputer secara efisien, sehingga masih perlu penelitian mendalam untuk data
lengkap dan menyeluruh. Pemakaian komputer memberi peluang untuk memperoleh sistim
klasifikasi yang akan memenuhi berbagai keinginan dan memberi kepuasan pada semua pihak.


Use: 0.149