• PERMINTAAN DAN PENAWARAN TENAGA KERJA SERTA UPAH :


  •   
  • FileName: Permintaan Dan Penawaran Tenaga Kerja Serta Upah Teori Serta Beberapa Potretnya% [read-online]
    • Abstract: PERMINTAAN DAN PENAWARAN TENAGA KERJA SERTA UPAH :TEORI SERTA BEBERAPA POTRETNYA DI INDONESIAOleh : Maimun Sholeh(Staf Pengajar FISE Universitas Negeri Yogyakarta)AbstrakMasalah tenaga kerja adalah masalah yang sangat kompleks dan besar.

Download the ebook

PERMINTAAN DAN PENAWARAN TENAGA KERJA SERTA UPAH :
TEORI SERTA BEBERAPA POTRETNYA DI INDONESIA
Oleh : Maimun Sholeh
(Staf Pengajar FISE Universitas Negeri Yogyakarta)
Abstrak
Masalah tenaga kerja adalah masalah yang sangat kompleks dan besar.
Kondisi kerja yang baik, kualitas output yang tinggi, upah yang layak serta
kualitas sumber daya manusia adalah persoalan yang selalu muncul dalam
pembahasan tentang tenaga kerja disamping masalah hubungan industrial
antara pekerja dengan dunia usaha. Dapat dikatakan ketenagakerjaan di
Indonesia hingga kini masih menghadapi beberapa ketidakseimbangan baik
struktural ataupun sektoral. Maka salah satu sasaran yang perlu diusahakan
adalah meningkatkan daya guna tenaga kerja. Permintaan Tenaga kerja yang
dipengaruhi oleh nilai marjinal produk (Value of Marginal Product, VMP),
Penawaran Tenaga Kerja yang dipengaruhi oleh jam kerja yang luang dari
tenaga kerja individu serta upah, secara teoritis harus diperhatikan agar
kebijakan-kebijakan yang dilakukan mendekati tujuan yang diinginkan.
Kata Kunci : Permintaan tenaga kerja, Penawaran tenaga kerja, Value of
Marginal Product, upah.
A. Pendahuluan
Masalah tenaga kerja adalah masalah yang sangat kompleks dan besar.
Kompleks karena masalahnya mempengaruhi sekaligus dipengaruhi oleh banyak
faktor yang saling berinteraksi dengan pola yang tidak selalu mudah dipahami.
Besar karena menyangkut jutaan jiwa. Untuk menggambarkan masalah tenaga
kerja dimasa yang akan datang tidaklah gampang karena disamping mendasarkan
pada angka tenaga kerja di masa lampau, harus juga diketahui prospek produksi di
masa mendatang.
Kondisi kerja yang baik, kualitas output yang tinggi, upah yang layak serta
kualitas sumber aya manusia adalah persoalan yang selalu muncul dalam
pembahasan tentang tenaga kerja disamping masalah hubungan industrial antara
pekerja dengan dunia usaha.
Tulisan ini ingin memaparkan teori yang berhubungan dengan tenaga kerja
beserta beberapa potretnya di Indonesia, dimana pembahasannya dengan tenaga
kerja, teori penawaran kerja, teori upah serta potret tenaga kerja di Indonesia.
Diharap dengan paparan ini maka kompleksitas ketenagakerjaan dapat lebih di
pahami.
B. Permintaan Tenaga Kerja
Permintaan dalam konteks ekonomi didefinisikan sebagai jumlah maksimum
suatu barang atau jasa yang dikehendaki seorang pembeli untuk dibelinya pada
setiap kemungkinan harga dalam jangka waktu tertentu (Sudarsono, 1990). Dalam
hubungannya dengan tenaga kerja, permintaan tenaga kerja adalah hubungan
antara tingkat upah dan jumlah pekerja yang dikehendaki oleh pengusaha untuk
dipekerjakan. Sehingga permintaan tenaga kerja dapat didefinisikan sebagai
jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan seorang pengusaha pada setiap
kemungkinan tingkat upah dalam jangka waktu tertentu.
Miller & Meinners (1993), berpendapat bahwa permintaan tenaga kerja
dipengaruhi oleh nilai marjinal produk (Value of Marginal Product, VMP). Nilai
marjinal produk (VMP) merupakan perkalian antara Produk Fisik Marginal
(Marginal Physical Product) dengan harga produk yang bersangkutan. Produk
Fisik Marginal (Marginal Physical Product, MPP) adalah kenaikan total produk
fisik yang bersumber dari penambahan satu unit input variabel (tenaga kerja).
Dengan mengasumsikan bahwa perusahaan beroperasi pad pasar kompetitif
sempurna maka besarnya VMP yang merupakan perkalian antara MPP x P akan
sama dengan harga input produk yang bersangkutan yaitu PN. besarnya VMP = P
didapatkan dari pernyataan bahwa kombinasi input optimal atau biaya minimal
dalam proses produksi akan terjadi bila kurva isoquan menjadi tangens terhadap
isocost. Bila sudut garis pada isoquant sama dengan w/r. sedangkan besarnya
sudut disetiap titik pada isoquant sama dengan MPPI/MPPK, maka kombinasi
input yang optimal adalah : w/r = MPPL/MPPK atau MPPK/r = MPPi7w. Dimana r
adalah tingkat bunga implisit yang bersumber dari modal sedangkan w adalah
tingkat upah per unit. Apabila persamaan diatas diperluas secara umum maka
akan menjadi :
MPPX/PX = MPPY/PY
Dalam kalimat lain, minimisasi biaya input atau maksimalisasi output atas
penggunaan input mensyaratkan penggunaan kombinasi yang sedemikian rupa
sehingga MPP untuk setiap input dengan harganya sama besar untuk setiap input.
Dengan demikian kenaikan satu unit input, misalnya x, akan memperbanyak biaya
produksi sebanyak Px, sekaligus akan memperbesar volume produk sebanyak
MPPx itu berarti Rasio Px / MPPx merupakan tingkat perubahan total biaya
perusahaan untuk setiap perubahan output fisiknya yang secara definitif berarti
sama dengan biaya marginalnya (Marginal Cost, MC). Dari sini maka persamaan
diatas juga bisa dirubah menjadi :
MPPX/PX = MPPY/PY = MFPN/PN = 1/MC
Dengan mengasumsikan bahwa perusahaan beroperasi pada pasar kompetitif
sempurna maka persamaan diatas bisa dirubah menjadi:
MPPx/Px = MPPY/PY = MPPN/PN = 1/MC- 1/MR = 1/P
Dari persamaan diatas kita bisa mengetahui bahwa :
MPPx/Px = 1/MR = 1/P, sehingga MPPx x P = Px untuk semua input.
Ini berarti kurva VMP untuk tenaga kerja merupakan kurva permintaan
tenaga kerja -jangka pendek- dari perusahaan yang bersangkutan yang beroperasi
dalam pasar persaingan sempurna (dengan Catatan kuantitas semua inpu. Lainnya
,konstan). Bagi setiap perusahaan yang beroperasi dalam pasar kompetisi
sempurna itu, harga outputnya senantiasa konstan terlepas dari berapa kuantitas
output yang dijualnya. Harga input disini juga kita asumsikan konstan.
Penawarannya elastisitas sempurna untuk semua perusahaan. Dengan demikian
kuantitas tenaga kerja yang memaksimalkan laba perusahaan terletak pada titik
perpotongan antara garis upah (Tingkat upah /uang berlaku untuk pekerja terampil
yang dibutuhkan perusahaan) dan kurva VMP perusahaan. Ini diperlihatkan oleh
gambar 1.
Upah, VMPL
W0
0 L0
Kuantitas Tenaga Kerja Yang dibutuhkan
Gambar 1.
Kuantitas Tenaga Kerja Yang Memaksimumkan Laba
Jika tingkat upah per unit pekerja yang kualitasnya konstan adalah wo maka
kuantitas pekerja yang optimal adalah Lo. Garis horizontal yang bertolak dari Wo
merupakan kurva penawaran tenaga kerja untuk setiap perusahaan yang
beroperasi dalam pasar tenaga kerja yang kompetitif sempurna.
Perusahaan akan menggunakan tenaga kerja tambahan jika MPPi lebih besar
dari biaya tenaga kerja tambahan. Biaya tenaga kerja tambahan ditentukan oleh
upah riil yang dihitung sebagai (upah nominal/tingkat harga), upah riil ini
mengukur jumlah output riil yang harus dibayar perusahaan untuk setiap
pekerjanya, karena dengan mengupah satu pekerja lagi menghasilkan kenaikan
output untuk MPPL dan biaya pada perusahaan, Untuk upah riil perusahaan akan
mengupah tenaga kerja tambahan selama MPPL melebihi upah riil.
Dengan mengasumsikan bahwa tenaga kerja dapat ditambah dan faktor
produksi lain tetap, maka 3erbandingan alat-alat produksi untuk setiap pekerja
menjadi lebih kecil dan tanbahan hasil marginal menjadi lebih kecil pula, atau
dengan semakin banyak tenaga kerja digunakan semakin turun MPPi, nya karena
nilai MPPi. mengikuti hukum pertambahan hasil yang semakin berkurang.
Bila harga atau tingkat upah tenaga kerja naik, kuantitas tenaga kerja yang
diminta akan menurun, ini diperlihatkan oleh kenaikan arus upah yang
berpotongan dengan kurva VMP dalam kuantitas tenaga kerja yang lebih sedikit.
Dengan berkurangnya pekerja, produk fisik marginal dari input modal, atau
MPPR, akan menurun karena kini setiap unit modal digarap oleh lebih sedikit
pekerja. Jika sebuah mesin dioperasikan oleh satu orang , produk fisik marginal
mesin itu akan menurun dibandingkan saat sebelumnya ketika mesin itu diuais
oleh beberapa orang. Karena kini hanya ada satu pekerja, mereka tidak bisa
bergantian menjalankan mesin, sehingga hasilnya lebih sedikit. Dalam kalimat
lain, modal bersifat komplementer terhadap tenaga kerja, atau ada
komplementaritas (complementary) diantara keduanya.
Upan, VMPL L
W1
W2 D
VMP1 VMP2
Kuantitas L per unit periode
Gambar 2
Kurva Permintaan tenaga Kerja Dengan Dua Input Variabel
Kita mulai dari tingkat: upah w;. Pada tingkat upah sebesar W2 penyerapan
tenaga kerja oleh perusahaan yang optimal adalah L3. Lalu upah naik menjadi
Wi, tingkat penyerapan tenaga yang optimal pun merambat ke L2 dimana Garis
upah yang horizontal yang baru berpotongan dengan kurva VMPi. Karena adanya
komplementaritas input-input maka kenaikan upah mengakibatkan produk fisik
marginal modal menurun dan bergeser ke kiri menjadi VMPi, perpotongan baru
dari garis upah horizontal (kurva penawaran tenaga kerja) adalah titik C, tingkat
penyerapan tenaga kerja yang optimal akan turun ke L. jika titik A dan C
dihubungkan akan diperoleh kurva permintaan tenaga kerja dL- dL
Dengan demikian, dengan jumlah tenaga kerja yang dipergunakan, produk
fisik marjinal modal akan menurun. Setiap unit modal kini membuahkan lebih
sedikit hasil sehingga tidak dapat menyerap banyak unit tenaga kerja. MPPR akan
menurun seiring dengan menurunnya tenaga kerja yang diserap. Perusahaan akan
merekrut setiap unit input sampai suatu titik dimana nilai produk marginalnya
sama dengan harganya.
C. Penawaran Tenaga Kerja
Penawaran tenaga kerja adalah jumlah tenaga kerja yang dapat disediakan
oleh pemilik tenaga kerja pada setiap kemungkinan upah dalam jangka waktu
tertentu. Dalam teori klasik sumberdaya manusia (pekerja) merupakan individu
yang bebas mengarnbil keputusan untuk bekerja atau tidak. Bahkan pekerja juga
bebas untuk menetapkan jumlah jam kerja yang diinginkannya. Teori ini
didasarkan pada teori tentang konsumen, dimana setiap individu bertujuan untuk.
Memaksimumkan kepuasan dengan kendala yang dihadapinya.
Menurut G.S Becker (1976), Kepuasan individu bisa diperoleh melalui
konsumsi atau menikmati waktu luang (leisure). Sedang kendala yang dihadapi
individu adalah tingkat pendapatan dan waktu. Bekerja sebagai kontrofersi dari
leisure menimbulkan penderitaan, sehingga orang hanya mau melakukan kalau
memperoleh kompensasi dalam bentuk pendapatan, sehingga solusi dari
permasalahan individu ini adalah jumlah jam kerja yang ingin ditawarkan pada
tingkat upah dan harga yang diinginkan. -
Kombinasi waktu non pasar dan barang-barang pasar terbaik adalah
kombinasi yang terletak pada kurva indefferensi tertinggi yang dapat dicapai
dengan kendala tertentu. sebagaimana gambar 3, kurva penawaran tenaga kerja
mempunyai bagian yang melengkung ke belakang. Pada tingkat upah tertentu
peryediaan waktu kerja individu akan bertambah apabila upah bertambah (dari W
ke W1). Sets lah mencapai upah tertentu (W'), pertambahan upah justru
mengurangi waktu yang disediakan oleh individu untuk keperluan bekerja (dari
W1 ke WN. Hal ini disebut Backward i Sending Supply Curve.
Layard dan Walters (1978), menyebutkan bahwa keputusan individu untuk
menambah atau mengurangi waktu luang dipengaruhi oleh tingkat upah dan
pendapatan non kerja. Adapun tingkat produktivitas selalu berubah-rubah sesuai
dengan fase produksi dengan pola mula-mula naik mencapai puncak kemudian
menurun.
Semakin besar elastisitas tersebut semakin besar peranan input tenaga kerja
untuk menghasilkan output, berarti semakin kecil jumlah tenaga kerja yang
diminta. Sedangkan untuk menggambarkan pola kombinasi faktor produksi yang
tidak sebanding (Variable proportions) umumnya digunakan kurva isokuan
(isoquantities) yaitu kurva yang menggambarkan berbagai kombinasi faktor
produksi (tenaga kerja dan kapital) yang menghasilkan volume produksi yang
sarna. Lereng isokuan menggambarkan laju substitusi teknis marginal atau
marginal Rate of Technical Substitution atau dikenal dengan istilah MRS. Hal ini
dimaksudkan untuk melihat hubungan antara faktor tenaga kerja dan kapital yang
merupakan lereng dari kurva isoquant.
Upah
W3
W2
W1
Jam yang disediakan tenaga kerja
Q3 Q1 Q2
Gambar3
Penawaran Tenaga Kerja
D. Teori Upah
Teori tentang pembentukan harga (pricing) dan pendayagunaan input
(employment) disebut teori produktivitas marjinal (marginal productivity theory),
lazim juga disebut teori upah (wage theory). Produktivitas marjinal tidak terpaku
semata-mata pada sisi permintaan (demand side) dari pasar tenaga kerja saja.
Telah diketahui suatu perusahaan kompetitif sempurna akan mengerahkan atau
menyerap tenaga kerja sampai ke suatu titik dimana tingkat upah sama dengan
nilai produk rnarjinal (YMF). Jadi pada dasarnya, kurva VMP merupakan kurva
permintaan suatu perusahaan akan tenaga kerja. Tingkat upah dan pemanfaatan
input (employment) sama-sama ditentukan oleh interaksi antara penawaran dan
permintaan. Berbicara mengenai teori produktivitas marjinal upah sama saja
dengan berbicara mengenai teori permintaan harga-harga; dan kita tak kan dapat
berbicara mengenai teori permintaan harga-harga tersebut karena sesungguhnya
harga itu tidak hanya ditentukan oleh permintaannya, tapi juga oleh
penawarannya.
E. Proses Penyamaan Upah
Disadari atau tidak tingkat kepuasan (atau tingkat ketidakpuasan) masing-
masing pekerja atas suatu pekerjaan tidaklah sama, maka bisa difahami terjadinya
kemungkinan perbedaan tingkat upah yang mencerminkan adanya perbedaan
selera atau preferensi terhadap setiap jenis pekerjaan. Kemungkinan perbedaan
tingkat upah yang mencerminkan adanya perbedaan selera atau preferensi
terhadap setiap jenis pekerjaan inilah yang sering disebut sebagai teori penyamaan
tingkat upah (theory of equalizing wage difference). Terkadang seseorang mau
mengorbankan rasa tidak sukanya terhadap suatu pekerjaan demi memperoleh
imbalan tinggi; atau sebaliknya ada orang yang mau menerima pekerjaan yang
memberi upah rendah, padahal dia bisa memperoleh pekerjaan yang memberi
upah lebih tinggi, semata-mata karena ia menyukai pekerjaan tersebut. Setiap
pekerjaan memiliki penawaran dan permintaan tersendiri yang menentukan
tingkat upah serta jumlah pekerja yang bisa di serap.
Sekarang mari kita simak gambar 4 kita asumsikan disini hanya ada dua jenis
pekerjaan. Rasio atau perbandingan tingkat upah di kedua jenis pekerjaan , yakni
Wi/W2 kita ukur lewat sumbu vertikal. Sedangkan sumbu horizontal mengukur
rasio employment atau perbandingan penyerapan tenaga kerja oleh kedua jenis
pekerjaan tersebut. Kurva atau garis permintaan tenaga kerja mengarah ke bawah
(artinya semakin ke bawah tingkat upah, akan semakin banyak pekerja yang
diserap oleh suatu perusahaan). Kurva penawaran sebaliknya, mengarah ke atas,
itu berarti semakin banyak perusahaan membutuhkan tenaga kerja, akan semakin
besar tingkat upah yang harus dibayarkan.
Dalam analisis ini kita asumsikan semua tenaga kerja bisa melakukan semua
pekerjaan tersebut. Bentuk kurva penawaran itu mengarah ke atas juga
dikarenakan adanya perbedaan preferensi di kalangan pekerja atas dua macam
pekerjaan yang tersedia. Jika mereka tidak memiliki preferensi sama sekali, maka
bentuk kurva penawarannya lurus mendatar. Semakin curam atau semakin besar
sudut kurva penawaran itu terhadap semakin besar kecenderungan para pekerja
untuk memilih salah satu pekerjaan daripada yang lain. Dalam situasi ini,
ekuilibrium tercipta pada titik perpotongan antara DD dan SS, atau titik E. Ini
memunculkan sesuatu rasio upah relatif, katakanlah 1,4. dan rasio penyerapan
tenaga kerja, misalkan saja 0,8. itu berarti dalam kondisi ekuilibrium , tingkat
upah pekerjaan 1 40 % lebih tinggi daripada upah yang diberikan oleh pekerjaan
2. Teori ini memberi tahu kita tingkat upah yang relatif lebih tinggi harus
ditawarkan oleh pekerjaan 1 demi memperoleh tenaga kerja yang dibutuhkannya.
Tentu saat ini tidak sama dengan kenyataan sehari-hari yang kita hadapi. Kita
sering melihat orang yang bersedia melakukan pekerjaan yang kurang disukainya
dengan upah yang juga rendah. Ini terjadi karena yang menjadi faktor penyebab
bukan semata-mata preferensi para pekerja, melainkan juga faktor keahlian dan
keterbatasan lapangan kerja.
Rasio Upah (W1/W2)
D
E
S
D
Rasio RK Q1/Q2
Gambar 4
Penyamaan Upah
F. Upah Minimum
Upah minimum adalah sebuah kontrofersi , bagi yang mendukung kebijakan
tersebut mengemukakan bahwa upah minimum diperlukan untuk memenuhi
kebutuhan pekerja agar sampai pada tingkat pendapatan "living wage", yang
berarti bahwa orang yang bekerja akan mendapatkan pendapatan yang layak untuk
hidupnya. Upah minimum dapat mencegah pekerja dalam pasar monopsoni dari
eksploitasi tenaga kerja terutama yang low skilled. Upah minimum dapat
meningkatkan produktifitas tenaga kerja dan mengurangi konsekuensi
pengangguran seperti yang diperkirakan teori ekonomi konverisional (Kusnaini,
D, 1998).
Bagi yang tidak setuju dengan upah minimum mengemukakan alasan bahwa
penetapan upah minimum rnengakibatkan naiknya pengangguran dan juga
memungkinkan kecurangan dalam pelaksanaan yang selanjutnya berpengaruh
pada penurunan tingkat upah dalam suatu sektor yang tidak terjangkau kebijakan
upah minimum. Disamping itu penetapan upah minimum tidak memiliki target:
yang jelas dalam pengurangan kemiskinan. Dari perbedaan-perbedaan pandangan
tersebut kita bisa melacak akibat-akibat dari penetapan upah minimum yang
mungkin timbul -dengan beberapa asumsi, pertama bahwa semua sektor dan
semua tenaga kerja terjangkau kebijakan upah minimum, kedua konsekuensi
potensial dari efek shock terhadap pekerja diterapkan. Dalam sejarah
perkembangannya terdapat berbagai teori untuk menentukan tingkat upah berlaku/
penganut klasik menyatakan bahwa upah ditentukan oleh produktivitas marginal
tetapi Marshall dan juga Hicks menyatakan bahwa produktivitas marjinal
hanyalah menentukan permintaan terhadap buruh saja, jadi bukan terhadap
penawaran tenaga kerja. Namun akhirnya permintaan dan penawaran tenaga kerja
menentukan tingkat upah yang berlaku.
Isu umum dalam pembahasan mengenal pasar' kerja selalu diasumsikan
terdapatnya keseimbangan antara penawaran dan permintaan pekerja pada tingkat
tertentu dengan jumlah pekerja tertentu pula. Namun adakalanya keseimbangan
ini tidak selamanya menunjukkan tingkat upah yang terjadi di pasar kerja karena
dalam pelaksanaannya terdapat campur tangan pemerintah atau karena ada yang
menentukan tingkat upah minimum. Dalam jangka panjang, sebagian
pengurangan permintaan pekerja bersumber dari berkurangnya jumlah
perusahaan, dan sebagian lagi bersumber dari perubahan jumlah pekerja yang
diserap masing-masing perusahaan. Jumlah perusahaan bisa berkurang karena
pemberlakuan tingkat upah minimum tidak bisa ditanggung oleh semua
perusahaan. Hanya perusahaan yang sanggup menanggung upah minimum -atau
yang berhasil menyiasati peraturan itu- yang akan bertahan. Sebagai contoh
anggap saja sejumlah perusahaan tertentu membayar upah lebih tinggi dari pada
Wm, khusus untuk pekerja unggul Pemberlakuan tingkat upah minimum akan
meningkatkan upah rata-rata, tapi tidak ak an memacu kualitas pekerja secara
keseluruhan. Akibatnya perusahaan yang menyerap pekerja kualitas lebih rendah,
tapi harus membayar upah lebih tinggi, akan semakin sulit bersaing dengan
perusahaan-perusahaan yang sejak semula memberi upah tinggi tapi memang
kualitas pekerjanya unggul.
Dampak pemberlakuan hukum upah minimum tergantung pada kadar
keseriusan pelaksanaannya. Jika hukum itu tidak dipaksakan dan diawasi
pelaksanaannya, maka takkan ada perubahan yang berarti. Analisis mengenai
upah minimum identik dengan analisis kontrol harga lainnya. –upah adalah harga
tenaga kerja- meskipun dampak pemberlakuan tingkat upah minimum gampang
dilihat /-karena ketentuan itu secara jelas menyebutkan bidang kerja apa saja
yang upah minimumnya diatur dan perkecualian apa saja yang masih
mungkin diperbolehkan- tidaklah berarti pemberlakuan upah minimum semacam
itu selalu efektif. Selalu saja ada cara untuk menyiasati atau mengurangi
efektivitas hukum upah minimum. Sebagai contoh, jika sebelumnya para pekerja
berupah rendah memperoleh tunjangan atau imbalan tambahan, seperti makan
siang murah, tiket murah untuk pertunjukan atau pertandingan bola, maka setelah
hukum upah minimum diberlakukan , perusahaan mengurangi tunjangan-
tunjangan tambahan semacam itu sehingga pada akhirnya pengeluarannya untuk
pekerja tidak banyak meningkat, dan total pendapatan para pekerja itu juga tidak
banyak bertambah. Lebih dan itu perusahaan masih memiliki segudang cara untuk
mengimbangi kenaikan pengeluaran upah untuk para pekerjanya. Misalnya
perusahaan mengharuskan pekerjanya membeli berbagai barang keperluan di
toko milik perusahaan, atau tinggal dengan uang sewa -tentunya dirumah-rumah
milik perusahaan-. Tidak mustahil keuntungan dari toko atau perumahan
perusahaan tersebut melebihi biaya marginalnya, sehingga praktis pengeluaran
perusahaan untuk kenaikan upah terimbangi. Dengan demikian, meskipun
pemerintah memberlakukan tingkat upah minimum, para pekerja belum tentu
memperoleh upah aktual minimum. Metode lainnya adalah merekrut pekerja dari
sanak famili atau kalangan dekat pemilik perusahaan. Lewat metode ini
perusahaan dapat membayar lebih rendah dari tingkat upah minimum, dan itu
terbebas dari pemantauan departemen tenaga kerja. Cara-cara itu merupakan
penjelasan mengapa toko-toko kelontong dan restoran kecil mampu bersaing
dengan yang lebih besar dan biasanya lebih efesien. Binatu yang dikelola oleh
suami istri pensiunan bisa menyaingi perusahaan mata rantai binatu yang lebih
efisien, karena "pekerja" di binatu pasangan itu adalah diri mereka sendiri yang
tidak perlu "dibayar" pada tingkat upah tertentu.
Pemberlakuan upah minimum juga bisa menjadi tidak efektif kalau masih
tertumpu pada asumsi umum bahwa seluruh pekerja itu homogen dan tingkat upah
minimum berlaku bagi segenap pekerja. Dalam pekerja-pekerja itu tidak
homogen, melainkan bermacam-macam, dan tingkat upah minimum biasanya
hanya diperuntukkan untuk kelompok pekerja tertentu, dalam kadar yang
bervariasi. Jadi disini takkan terlihat pengaruh pemberlakuan upah minimum
terhadap total employment, melainkan hanya pada kelompok-kelompok tertentu
yang mendapat perlindungan hukum upah minimum. Atau kelompok-kelompok
yang benar-benar menerima pengaruh dari hukum tersebut. Pemberlakuan upah
minim -im justru merugikan kelompok-kelompok tertentu. Peraturan upah
minimum membatasi peluang kerja bagi mereka yang tidak mempunyai keahlian.
Pihak perusahaan ternyata kemudian menaikkan keahlian atau ketrampilan dan
semakin padat modal; selama memungkinkan mereka lebih mengintensifkan
pemakaian modal daripada tenaga kerja. Disamping itu, adanya peraturan upah
minimum justru terkadang membatalkan niat perusahaan merekrut pekerja non
ahli dan membekalinya dengan pelatihan kerja atau ketrampilan khusus.
G. Potret Tenaga Kerja Indonesia
Masalah ketenagakerjaan di Indonesia dipengaruhi oleh beberapa faktor,
yang penting adalah modal asing, proteksi iklim investasi, pasar global, dan
perilaku birokrasi serta "tekanan" kenaikan upah (Majalah Nakertrans, 2004).
Otonomi daerah yang dalam banyak hal juga tidak berpengaruh positif terhadap
tenaga kerja. Masalah kemiskman, ketidakmerataan pendapatan, pertumbuhan
ekonomi, urbanisasi dan stabilitas politik juga sangat berpengaruh terhadap
ketenagakerjaan. Rucker (1985:2) sebagaimana dilansir oleh majalah Nakertrans,
menduga bahwa masalah ketenagakerjaan di Indonesia bersifat multidimensi
sehingga juga memerlukan cara pemecahan yang multidimensi pula. Tidak ada
jalan pintas dan sederhana untuk mengatasinya. Strategi pemulihan dan
rekonstruksi ekonomi yang bertumpu pada penciptaan lapangan kerja merupakan
keharusan. Dalam kaitan ini, masih sangat relevan untuk diperhatikan secara
serius dua elemen strategi yang pernah diajukan oleh Misi ILO (1999:5) yaitu (i)
strategi dan kebijakan yang membuat proses pertumbuhan ekonomi menjadi lebih
memperhatikan aspek ketenagakerjaan, dan (ii) tindakan yang dibutuhkan untuk
mendapatkan lapangan kerja tambahan melalui program-program penciptaan
lapangan kerja secara langsung.
Bila Jumlah penduduk Indonesia adalah 208 juta jiwa, sementara Jumlah
penduduk angkatan kerja 106 juta jiwa maka, jumlah penduduk bukan
angkatan kerja adalahl02 juta jiwa. Ini berarti Jumlah pengangguran 11 juta jiwa.
Sedangkan angka beban ketergantungan dapat dihitung sebagai :
DR = (Produktif/non produktif-produktif) x 100 atau sama dengan 103, 92 juta
jiwa, dibulatkan menjadi 104 juta jiwa. Ini berarti setiap 100 penduduk usia
produktif menanggung 104 penduduk usia non produktif.
Sebagai gambaran maka potret ketenagakerjaan dapat dilihat pada beberapa
data berikut ini :
Tabel. 1
Penduduk Yang Bekerja Menurut
Lapangan Pekerjaan Utama & Jenis Kelamin, Tahun 2006
lapangan Pekerjaan Jenis Kelamin Jumlah
Utama Laki-Laki Perempuan
Pertanian 27.468.466 14.854.724 42.323.190
Pertambangan 805.578 141.519 947.097
Industri 6.873.835 4.704.306 11.578.141
Listrik, Gas Dan Air 194.940 12.162 207.102
Bangunan 4.249.018 124.932 4.373.950
Perdagangan 10.162.347 8.392.710 18.555.057
Angkutan 5.268.277 199.031 5.467.308
Keuangan 836.305 316.987 1.153.292
Jasa Lainnya 6.005.561 4.566.404 10.571.965
Jumlah 61.864.327 33.312.775 95.177.102
Sumber : BPS, Sakernas 2006
Tabel 2.
Rata-Rata Upah Pekerja Selama Sebulan Tahun 2005
Menurut Pendidikan Dan Kota Desa
No Pendidikan Kota Desa
(Rp) (Rp)
1 Tidak/Belum Pernah Sekolah 283,164 234,090
2 Tidak/Belum Tamat SD 405,535 330,499
3 Sekolah Dasar 498,112 420,352
4 Smtp Umum 632,907 544,682
5 Smtp Kejuruan 754,541 559,509
6 Smta Umum 929,697 733,720
7 Smta Kejuruan 923,553 910,765
8 Diploma I/II 1,080,123 1,102,694
9 Akademi/Diploma III 1,318,921 1,102,944
10 Universitas 1,633,804 1,115,552
Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2005
Tabel 3.
Tenaga Kerja Asing (TKA)
Menurut Sektor Usaha Tahun 2005
No. Sektor Usaha Jumlah Prosentase
(Orang) (%)
1 Pertanian 1.103 2,17
2 Pertambangan 8.589 16,87
3 Industri 13.212 25,96
4 Listrik, Gas dan Air 267 0,52
5 Bangunan 4.723 9,28
6 Perdagangan 9.817 19,29
7 Angkutan 2.059 4,04
8 Keuangan 1.800 3,54
9 Jasa Lainnya 9.333 18,33
Jumlah 50.903 100,00
Sumber : Ditjen, PPTKDN, Data S.D. Desember 2005 (Diolah)
H. Kesimpulan
Dapat dikatakan ketenagakerjaan di Indonesia hingga kini masih menghadapi
beberapa ketidakseimbangan baik struktural ataupun sektoral. Walaupun telah
terjadi pergeseran namun sebagian besar angkatan kerja Indonesia masih bekerja
di sektor pertanian. Dalam hubungan ini, maka salah satu sasaran yang perlu
diusahakan adalah meningkatkan daya guna tenaga kerja. Untuk mewujudkan
pendayagunaan tenaga kerja maka perlu dilaksanakan berbagai kebijaksanaan per-
luasan lapangan kerja produktif. Sasaran utama kebijaksanaan adalah menciptakan
kondisi dan suasana yang bukan saja memberi ruang gerak inisiatif yang sebesar-
besarnya kepada para pelaku ekonomi tetapi juga sekaligus mendorong serta
membantu perkembangan usaha-usaha kecil, usaha-usaha di sektor informal dan
usaha-usaha tradisional.
Permintaan Tenaga kerja, Penawaran Tenaga Kerja Serta Upah secara
teoretis harus diperhatikan agar kebijakan-kebijakan yang dilakukan mendekati
tujuan yang diinginkan.
Daftar Pustaka
Armelly. (1995), “Dampak kenaikan Upah Minimum Terhadap Harga dan
kesempatan Kerja Study Kasus Industri Tekstil di Indonesia : Pendekatan
Analisis Input -Output", Tesis S-2 Program Pasca Sarjana Fakultas
Ekonomi UGM, Yogyakarta, tidak dipublikasikan.
Atkinson, A.B. (1982). “Ur employment. Wages, and Government Policy”, The
Economics Journal, Volume 92, Hal 45-50.
Bellante, Don and Jackson, Mare. (1990). Ekonomi Ketenagakerjaan, LPFE UI,
Jakarta.
Bilas, Richard A. (1989). Teori Mikroekonomi. Jakarta: Erlangga.
Brown, Charles; Curtis Gilray and Andrew Kohen. (1982). "The effects of
minimum wage on employment and unemployment", Journal of
Economics Literature, VoLXX, Juni 1982.
Dornbush, R and Stanly Fisher. (1994). Macroeconomics. 6th edition. McGraw
Hill, New York.
Fehr, E. Kirchstein, G. and Riedl, A. (1996). "Involuntary Unemployment and
Non-Compensating Wage Differentials in An Experimental Labour
Market", The Economic Journal. 106 (Januari), 106 -121.
Majalah Nakertrans Edisi -03 T-l. XXXIV-Juni 2004
Maliyaud, E. (1982). "Wages and unemployment". The Economics Journal.
Vol 92.
http://www. Nakertrans.go.id/ousdatinnaker/BPS


Use: 0.0379