• CERITA-CERITA SI KABAYAN:


  •   
  • FileName: CERITA-CERITA_SI_KABAYAN_DARI_KELISANAN_PERTAMA_KE_KELISANAN_KEDUA.pdf [read-online]
    • Abstract: CERITA-CERITA SI KABAYAN:DARI KELISANAN PERTAMA KE KELISANAN KEDUAoleh Memen Durachman1. PendahuluanCerita-cerita Si Kabayan pada awalnya hanya ada dalam tradisilisan. Apalagi pada masa itu kita belum mengenal tradisi tulis dan tradisi

Download the ebook

CERITA-CERITA SI KABAYAN:
DARI KELISANAN PERTAMA KE KELISANAN KEDUA
oleh Memen Durachman
1. Pendahuluan
Cerita-cerita Si Kabayan pada awalnya hanya ada dalam tradisi
lisan. Apalagi pada masa itu kita belum mengenal tradisi tulis dan tradisi
cetak.
Pada masa itu orang hanya mengenal cerita Si Kabayan dari
tuturan lisan yang ditransmisikan dari individu ke individu. Transmisi itu
berlangsung secara vertikal maupun secara horizontal. Trasmisi secara
vertikal berlangsung antara dua generasi atau lebih. Sementara itu,
transmisi yang berlangsung secara horizontal terjadi di antara satu
generasi .
Baru kemudian kita menganal tradisi tulis dalam pengertian
naskah. Belum ditemukan Cerita Si Kabayan dalam tradisi tulis seperti
pada beberapa cerita pantun, wawacan, dan sejenisnya. Mungkin tidak
akan ditemukan karna memang cerita Si Kabayan benar-benar merupakan
tradisi lisan.
Setelah orang sudah mengenal hurup latin, maka mulailah cerita-
cerita Si Kabayan itu ditulis dalam hurup latin, dicetak, dan diterbitkan.
Buku yang memuat cerita-cerita Si Kabayan –bersama dengan cerita
2
lainnya- yang pertama adalah susunan C.M Pleyte (1912). Tahun 1932
Moh. Ambri menyadur cerita Si Kabayan –yang juga diduga saduran dari
karya Moliere (Rosidi, 1984: 27)- menjadi Si Kabayan Jadi Dukun (Si
Kabayan Menjadi Dukun). Bagaimanapun, buku ini merupakan
transformasi dari cerita-cerita Si Kabayan secara bebas. Sejak itu, hingga
tahun 2005 berlangsung terus menerus transformasi cerita-cerita Si
Kabayan dalam tradisi tulis.
Tahun 1960-an akhir TVRI menayangkan film Si Kabayan. Film itu
adalah film yang pertama untuk Cerita Si Kabayan yang ditayangkan
melalui televisi. Tahun-tahun 1980-an akhir, Eddy D. Iskandar menulis
beberapa skenario film Si Kabayan yang ditayangakan tahun 1990-an
awal. Tahun 2003 Lativi menayangkan serial Mr Kabayan. Terakhir, tahun
2004 Indosiar menayangkan serial Si Kabayan Sang Penakluk.
Sejak tahun 1960-an akhir transformasi cerita Si Kabayan bukan
hanya pada tradisi tulis. Akan tetapi, transformasi itu berlangsung pula
pada tradisi kelisanan kedua berupa drama dan film.
Fenomena-fenomena tersebut memberikan kita pemahaman akan
beberapa hal. Pertama, cerita-cerita Si Kabayan dalam tradisi lisan akan
tetap hidup sampai kapan pun. Kedua, cerita-cerita Si Kabayan mengalami
transforamasi tidak hanya pada tradisi tulis, tetapi juga pada tradisi
kelisanan kedua. Ketiga, cerita-cerita Si Kabayan akan terus mengalami
transformasi sampai kapan pun.
3
Fenomen-fenomena tersebut juga menyatakan cerita-cerita Si
Kabayan awalnya hidup dalam masyaratakat agraris yang salah satu
cirinya bersifat lisan. Akan tetapi, juga hidup dalam masyarakat industri
kemudian. Hal itu sesuai dengan perkembangan masyarakat yang terus
berubah. Walaupun demikian, masyarakat industri yang ada pun tidak
sepenuhnya meninggalkan ciri-ciri masyarakat agraris.
Persoalannya adalah: bagaimanakah karakteristik teks-teks cerita-
cerita Si Kabayan dalam tradisi lisan?. Bagaimana pula karakteritik teks
cerita-cerita Si Kabayan dalam tradisi tulis?. Bagaimana karakteristik teks-
teks Cerita Si Kabayan dalam tradisi kelisanan kedua?. Bagaimanakah
usaha mengembangkan Cerita Si Kabayan dalam ketiga tradisi tersebut.
Makalah pendek ini akan berusaha menjawab pertanyaan-
pertanyaan tadi. Oleh karena itulah, berturut-turut disajikan karakteristik
teks-teks Cerita Si Kabayan dalam ketiga tradis tersebut dan usaha
pengembangannya pada ketiga tradisi.
2. Cerita-cerita Si Kabayan dalam Tradisi Lisan
Berdasarkan penelitian yang sudah dilakukan (Durachman, dkk:
2006) Cerita-cerita Si Kabayan dalam tradis lisan memiliki beberapa
karakteristik. Karakteristik-karakteristik tersebut sebagai berikut.
Pertama, ada beberapa cerita-cerita Si Kabayan yang sudah klasik –
seperti Si Kabayan Ngala Nangka (Si Kabayan Memetik Nangka) dan Si
4
Kabayan Ngala Tutut (Si Kabayan Mengambil Siput) demikian populernya
sehingga hampir semua penutur mengenalnya. Misalnya cerita Si Kabayan
Ngala Nangka dikenal di Kuningan juga di Garut. Hanya terdapat variasi
dari segi panjangnya cerita. Di Kuningan, cerita tersebut dituturkan
sangat panjang, lengkap, dan rinci dari satu kejadian ke kejadian
selanjutnya. Sementara di Garut, cerita itu dituturkan sangat singkat. Kita
tidak dapat mengatakan itu adalah versi daerah masing-masing karena
peneliti belum mencoba mengeceknya di daerah Garut/Kuningan yang
lain.
Kedua, pola-pola Cerita Si Kabayan pada tradisi lisan ada beberapa.
Pertama, cerita yang memiliki pola Si Kabayan mendapat
perintah/dimintai pertolongan; kemudian Si Kabayan mengerjakannya
sesuai dengan tafsirnya sediri; Si Kabayan menjelaskan dan penjelasannya
membuat pihak lain terhenyak. Cerita yang memiliki pola seperti ini
adalah Cerita Si Kabayan Ngala Nangka dan Si Kabayan Ngala Tutut. Kedua,
pola ceritanya sebagai berikut. Si Kabayan menghadapi suatu kesulitan. Ia
mencari akal untuk memperdayai pihak lain dan keberhasilannya
“memperdaya‟ orang lain. Cerita seperti ini misalnya cerita-cerita Si
Kabayan Mayar Hutang (Si Kabayan Membayar Utang). Ketiga, Si Kabayan
mendapat kesulitan, ia melakukan sesuatu dengan trial and error secara
berulang-ulang; pihak lain menyerah ketika „menghadapi‟ Si Kabayan.
Contoh cerita seperti ini adalah Si Kabayan Neangan Jodo (Si Kabayan
5
Mencari Jodoh). Keempat adalah pola seperti: Si Kabayan menjalani sesuatu,
pihak lain keheranan mengapa demikian, Si Kabayan menjelaskan.
Contoh cerita semacam ini adalah Si Kabayan Nyorang Tanjakan (Si Kabayan
Menjalani Tanjakan).
Ketiga, ciri-ciri bahasa lisan sangat dominan pada Cerita Si
Kabayan. Terutama dominannya ciri bahasa lisan ini pada penggunaan
dialog. Hampir semua cerita Si Kabayan sangat didominasi dialog, apakah
cerita-cerita Si Kabayan yang berasal dari daerah Priangan (Jabar)
maupun yang berasal dari daerah Banten.
Keempat, berkaitan dengan konteks penuturan cerita Si Kabayan.
Cerita-cerita Si Kabayan umumnya dituturkan dalam obrolan atau suatu
penjelas untuk melukiskan sesuatu, misalnya ketika sedang mengalami
soal keiklasan, guru mengaji mengambil ilustrasi cerita Si Kabayan Mencuri
Kelapa (Si Kabayan Maling Kalapa). Jarang sekali orang secara sengaja
menuturkan cerita Si Kabayan misalnya untuk mengawali suatu acara
seperti cerita-cerita tokoh penyebaran agama Islam dalam tradisi ziarah.
Berkaitan dengan ini seringkali masih ada anggapan bahwa Si Kabayan
itu bodoh!
Kelima, berkaitan dengan proses penciptaan cerita-cerita Si
Kabayan. Pada umumnya, cerita-cerita itu diciptakan secara spontan
ketika cerita-cerita itu dituturkan. Namun, dasar spontanitas penciptaan
cerita Si Kabayan adalah skema sesuai pendapat Sweeney (1980: 39-40)
6
bahwa penciptaan dalam masyarakat tradisional Melayu bersifat
skematik.
Keenam, berkaitan dengan makna cerita-cerita Si Kabayan. Pada
umumnya, cerita-cerita Si Kabayan lebih besifat simbolik. Ini yang belum
banyak dipahami masyarakat Sunda umunya. Masyarakat selama ini
lebih banyak memahami cerita-ceria Si Kabayan hanya dari segi denotasi.
Masyarakat sering melihat cerita-cerita Si Kabayan bukan sebagai allegori.
Ketujuh, cerita-cerita Si Kabayan adalah umumnya sebagai
pengesahan kebudayaan tertentu. Artinya, cerita-cerita Si Kabayan seolah-
olah memberi legitimasi tertentu. Fungsi lainnya lebih ke fungsi memaksa
berlakukanya norma-norama sosial dan alat pengendali sosial. Fungsi
lainnya umumnya fungsi didaktis dan fungsi hiburan.
Karakteristik teks-teks Cerita Si Kabayan dalam tradisi lisan
berkaitan erat dengan ciri-ciri masyarakat agraris. Masyarakat agraris
cenderung kolektif dan tidak individualis. Namun juga cenderung tidak
menghargai perbedaan. Padahal banyak cerita Si Kabayan yang lebih
individual dan dalam kaitannya dengan kehidupan bermasyarakat.
Misalnya cerita Si Kabayan Jajan Sirop (Si Kabayan Jajan Es Sirop).
7
3. Cerita Si Kabayan dalam Tradisi Tulis
Transformasi cerita Si Kabayan ke dalam teks-teks tulis memiliki
beberapa karakteristik. Secara spesifik karakteristik-karakteristiknya
sebagai berikut.
Pertama, pada umunya teks-teks Cerita Si Kabayan pada tradisi
tulis (cerita dalam kumpulan tertentu, komik, cerpen) memiliki struktur
yang sederhana tidak terlalu beda dengan strukturnya dalam tradisi lisan.
Kecuali pada cerpen “Guali-guil” karya Godi Suwarna. Strukturnya
kompleks tidak seperti dongeng, tapi mendekati kompleksitas sebuah
cerpen dalam tradisi sastra modern.
Kedua, transformasi yang terjadi lebih pada perluasan hipogram
atau ekspansi. Artinya, teks-teks cerita Si Kabayan dalam tradisi tulis
umumnya hanya perluasan salah satu unsur atau beberapa unsur teks.
Kecuali, pada cerpen “Gual-guil” Godi Suwarna tadi. Pada cerpen
tersebut terjadi pemutarbalikan hipogram. Si Kabayan yang dalam tradisi
lisan digambarkan euweuh kahayang (tidak memiliki ambisi). Pada teks ini
digambarkan sangat serakah. Begitu pula dengan yang terjadi pada cerita
Ulah Kabayan. Pada cerita ini pun terjadi pemutarbalikan hipogram. Si
Kabayan yang dalam tradisi lisan selalu „menang‟ atau „dimenangkan‟,
pada cerita ini Si Kabayan mendapat hukuman dari Abah karena telah
„memperdaya‟ Abah.
8
Pada umumnya, transformasi cerita-cerita Si Kabayan dari tradisi
lisan kedalam tradisi tulis memiliki dua sifat bila ditinjau dari segi
keterikatannya dengan hipogramnya. Pertama, teks-teks yang merupakan
transformasi terikat. Artinya, teks tersebut hanya semacam
penulisan/transkripsi dari cerita lisan. Namun, teks-teks semacam itu
tetap harus dipandang sebagai teks-teks transformasi. Kedua, teks-teks
yang merupakan transformasi bebas. Artinya, teks-teks yang menjadikan
teks-teks Cerita Si Kabayan dalam tradisi lisan hanya sebagai sumber atau
dasar penciptaan. Ini lazim dilakukan oleh para sastrawan dalam sastra
Sunda modern seperti Godi Suwarna atau dalam sastra Indonesia modern
seperti Seno Gumira Ajidarma, Yanusa Nugroho, Danarto, dan Sapardi
Djoko Darmono.
Ketiga, berkaitan dengan proses penciptaanya. Pada umumnya
teks-teks Cerita Si Kabayan dalam tradisi lisan menjadi skema penciptaan
teks-teks Cerita Si Kabayan dalam tradisi tulis. Artinya, dasar
penciptaannya adalah skema cerita yang telah mereka miliki secara
intuitif.
Keempat, berkaitan dengan makna cerita. Dalam tradisi teks tulis
tampaknya sudah disadari bahwa cerita-cerita Si Kabayan adalah allegori.
Masyarakat sudah memperlakukan teks-teks Cerita Si Kabayan dalam
tradisi tulis sebagai metafora panjang. Oleh karena itu, tidak timbul protes
dari masyarakat pembaca ketika Yus R. Ismail (2004) menulis cerita “Si
9
Kabayan Jadi Sufi” atau Akhdiat K. Mihardja menulis “Si Kabayan
Menyamar jadi Haji”.
Kelima, berkaitan dengan fungsi Cerita Si Kabayan. Pada umumnya
Cerita Si Kabayan dalam tradisi tulis lebih berfungsi sebagai alat
pendidikan/didaktis. Selain itu umunya berfungsi sebagai hiburan. Akan
tetapi, cerpen “Gual-guil” memiliki fungsi memprotes ketidakadilan
dalam masyarakat yang berkaitan dengan penyalahgunaan kekuasaan
secara sewenang-wenang.
Walaupun demikian, berkembangnya teks-teks cerita Si Kabayan
dalam tradisi tulis tidak menyebabkan cerita-cerita Si Kabayan dalam
tradisi lisan mati. Kedua tradisi itu hidup dan berkembang bersama-sama
secara simultan. Ini tampaknya menggambarkan bahwa masyarakat kita
belum sepenuhnya berada pada tahap keberaksaraan yang mantap.
sekalipun demikian, hal ini juga menunjukkan kedua tradisi akan hidup
bersama-sama apalagi pada masyarakat seperti Indonesia.
4. Cerita-cerita Si Kabayan dalam Tradisi Kelisanan Kedua
Teks-teks Si Kabayan dalam tradisi kelisanan kedua -tradisi
kelisanan yang kedua yang dimaksud adalah drama dan film- memiliki
beberapa karakteristik. Karakteristik-karakteristik tersebut sebagai
berikut.
10
Pertama, seperti namanya tradisi kelisanan kedua, maka ciri yang
menonjol dari teks-teks Si Kabayan dalam tradisi ini adalah
kuatnya/dominannya dialog. Terutama, kaitannya dalam dialog antara Si
Kabayan dengan tokoh-tokoh lain.
Kedua, dari segi struktur cerita umumnya sederhana seperti cerita-
cerita Si Kabayan dalam tradisi lisan. Transformasi yang terjadi lebih
merupakan perluasan hipogram yaitu terutama perluasan watak dan
perilaku Si Kabayan dalam memecahkan persoalan-persoalan yang
dihadapinya.
Ketiga, karakteristik yang menonjol dari tradisi ini adalah tokoh Si
Kabayan selalu „menang‟ atau „dimenangkan‟ seperti dalam tradisi
awalnya. Apalagi misalnya dalam film Si Kabayan dan Bola Cinta, Si
Kabayan „menang‟ atas „komfrontasinya‟ dengan Abah. Itu terjadi karena
ia memiliki kartu truf, yaitu ia tahu bagaimana usaha Abah menjadi cinta
dengan Bu Juju, janda muda yang berjualan di ujung kampung.
Keempat, berkaitan dengan konteks „penuturan‟ film ini. Film ini
menggunakan bahasa Indonesia. Audiens film ini dan film-film Si
Kabayan lainnya tidak terbatas pada orang Sunda –seperti ditunjukan
oleh teks-teks Si Kabayan yang berbahasa Sunda– melainkan semua orang
yang bisa memahami bahasa Indonesia. Oleh karena itu, publik teks-teks
cerita Si Kabayan tidak lagi terbatas pada orang Sunda, melainkan pada
siapa pun yang mampu memahami bahasa Indonesia.
11
Kelima, berkaitan dengan makna-makna cerita-cerita Si Kabayan.
Tampaknya tradisi simbolik diteruskan dalam tradisi kelisanan kedua ini.
Hanya, umumnya lebih „cair‟ karena mempertimbangkan publik yang
lebih luas, baik dari segi wilayah maupun keragaman publik.
Keenam, berkenaan dengan persoalan proses penciptaannya.
Bagaimanapun skema cerita-cerita Si Kabayan yang ada dalam repertoar
para penulis skenario atau naskah drama mendasari proses
penciptaannya. Artinya, skema cerita Si Kabayan yang sudah dimiliki
secara intuitif ini jadi dasar bagi mereka dalam kreativitasnya menulis
naskah drama/skenario film.
5. Beberapa Persoalan
Tradisi melisankan cerita-cerita Si Kabayan tidak menghadapi
persoalan dengan kehadiran tradisi tulis, apalagi dengan tradisi kelisanan
kedua. Persoalan muncul justru berkenaan dengan bagaimana
menjadikan tiga tradisi ini secara simultan bersama–sama menciptakan
harmoni. Dengan demikian, ketiga tradisi itu hidup secara harmonis
bersama-sama.
Si Kabayan dalam tradisi lisan tetap hidup. Transformasi teks-teks
Si Kabayan ke dalam tradisi tulis akan terus berlangsung sejalan dengan
minat masyarakat terhadap cerita-cerita Si Kabayan. Demikian pula
transformasi cerita-cerita Si Kabayan ke dalam tradisi kelisanan kedua.
12
Yang jadi persoalan adalah makin langkanya orang/penutur yang
dapat menuturkan cerita-cerita Si Kabayan dalam masyarakat luas.
Mengapa demikian? Karena proses transmisi kelisanan tidak berlangsung
alamiah dan wajar. Sekalipun demikian, harus ada upaya sistematis untuk
menciptakan proses transmisi kelisanan itu alamiah dan wajar.
Di dalam masyarakat Sunda yang agraris pun tradisi-tradisi lisan
sudah tidak berlangsung dengan baik proses transmisinya. Masyarakat
lebih „dimabukkan‟ oleh tontonan televisi (tradisi kelisanan kedua) yang
menyebabkan tradisi lisan tidak kokoh lagi. Apalagi tradisi tulis yang
belum mangakar kuat.
Artinya, sebenarnya televisi atau media lainnya karena daya
jangkau dan efeknya yang luar biasa, bisa membantu „mengembangkan‟
tradisi lisan secara kreatif. Kasus yang bagus adalah bagaimana televisi
memblow up tradisi lenong Betawi. Tradisi itu tidak punah, tetapi makin
berkembang secara kreatif. Di samping itu, memang penggunaan bahasa
Betawi juga amat membantu karena telah dikenal lebih luas dibanding
bahasa daerah lain.
13
6. Kesimpulan
Kajian singkat ini memiliki beberapa kesimpulan. Kesipulan-
kesimpulan tersebut sebagai berikut.
Pertama, karakteristik teks-teks Si Kabayan dalam tradisi lisan
berkaitan dengan ciri-ciri masyarakat agraris. Salah satu ciri masyarakat
agararis yang sangat menonjol adalah lisan atau bersifat kelisanan.
Kedua, karakteristik teks-teks Si Kabayan dalam tradisi tulis tidak
sepenuhnya lepas dari ciri teks Si Kabayan dalam tradisi lisan. Di
dalamnya terdiri dari karakteristik teks-teks Si Kabayan dalam tradisi
lisan dan munculnya ciri teks cerita-cerita Si Kabayan dalam tradisi tulis,
antara lain ditandai oleh individualitas yang menonjol.
Ketiga, karakteristik teks-teks cerita-cerita Si Kabayan dalam tradisi
kelisanan kedua menunjukkan pengulangan karakteristik cerita Si
Kabayan dan tradisi lisan. Akan tetapi, karena tradisi kelisanan kedua
melibatkan media, maka karakteristiknya berkaitan dengan efek media
bagi masyarakat. Antara lain, dalam persoalan penyebarannya yang
massal dan luas.
Keempat, teks-teks cerita Si Kabayan memang dapat hidup
berdampingan secara baik dalam ketiga tradisi yaitu tradisi lisan, tradisi
tulis, tradisi kelisanan kedua. Untuk menjaga harmoni di antara ketiga
tradisi tersebut perlu upaya yang menyeluruh dan sistematis yang
memberi ruang pada masing-masing tradisi untuk hidup dan berkembang
secara simultan dengan tradisi lainnya. Ketiga tradisi itu bila „direkayasa‟
14
secara menyeluruh dan sistematis bisa saling melengkapi. Upaya saling
melengkapi itu menjadi perekat yang dapat menumbuhkan ketiga tradisi
tersebut tumbuh dan berkembang secara kreatif dan wajar.
Daftar Pustaka
Aarne, Antti dan Stith Tohmson. 1964. The Types of the Folktale: A Classification
and bibliography.
Ambri, Moch. 1986: Si Kabayan Jadi Dukun. Bandung: Rahmat Cijulang.
Austin, J.L. 1965. How to Do ting Words. New York: Oxford University Press.
Al-Bustomy, Ahmad Gibson. 2004. “Si Kabayan,” dalam Khazanah Pikiran
Rakyat 23 Oktober.
Barker, Chris. 2005. Cultural Studies: Teori dan Praktek. A.b. tim Kunci Cultural
Studies Centre. Yogyakarta: Bentang.
Barthes, Roland. 1972. Mythologies. a.b. Jonathan Cape. London: Vintage.
Brunvand, Jan Harol. 1968. The Study of American Folklore: An Introduction.
New York: W.W. Norton & Co. Inc.
Citra, 2000. Si Kabayan: Cerita dari Sunda. Jakarta: Elex Media Menchandising.
Coster Wijsman, Lina Maria. 1929. Uilespiegel – Verhalen in Inodnesie in Het
Biezonder in de Soendalandaen. Disertasi pada Universitas Leiden.
Danandjaja, James. 1984. Folklor Indonesia: Ilmu Gosip,Dongeng, dan lain-lain.
Jakarta: Grafiti Pers.
Dundes, Alan. 1965. The Study of Follore. New York: Prentice Hl, Inc.
Dundes, Alan. 1980. Interpreting Folklor. Bloomington: Indiana University
Press.
Durachman, Memen. 1999. “Kekuasaan Orang Tua Versus Kearifan Anak:
Analisis Cerita-cerita Si Kabayan “Makalah Pilnas Hiski di UNS
Solo.
15
Durachman, Memen 2004. “Mitos Si Kabayan „Serakah‟ dalam Cerpen „Gual-
Guil‟ Godi Suwarna, “Dalam Vismaia S. Damaianti, dkk,
Mendambakan Indonesia yang Literat: Esei-esei Bahasa Sastra, dan
Pengajarannya Bandung: Jurusan Pendidikan dan Bahasa dan
Sastra Indonesia FPBS UPI.
Durachman, Memen, Ice Sutari, Sumiyadi, Yulianeta, Heri Isnaeni, dan Ade
Mulyana. 2006. Laporan Penelitian: Cerita Si Kabayan: Transformasi,
Proses Penciptaan, Makna dan Fungsi. Bandung: Jurusan Pendidikan
dan Bahasa dan Sastra Indonesia FPBS UPI.
Ekajati, Edy S. 1994. Kebudayaan Sunda: Suatu Perspektif Sejarah. Jakarta:
Pustaka Jaya.
Esten, Mursal. 1992. Tradisi dan Moderitas dalam Sandiwara: Teks Sandiwara
„Cindua Mata‟ Karya Wisman Hadi dalam Hubungan dan Mitos
Minangkabau „Cindur Mata‟. Jakarta: Intermasa.
Etti R.S. 2005. “Guru Kabayan” dalam Heulang nu Ngapak Bengbat: Antologi
Pengarang Paguyuban Sastra Suda (PPSS) Bandung: Kiblat.
Finnegan, Ruth. 1992. Oral Traditions and The Verbal Art: A Guide to Research
Prtachies. New York: Rout ledge.
Gerdi W.K. 1999a. Si Kabayan dan Iteung Tersayang. Jakarta: Grasindo.
Gerdi W.K 1999b. Si Kabayan dan Iteung Yang Terlupakan: Pengantar Studi
Sastra Lisan. Surabaya. HISKI Jawa Timur.
Hutomo, Suripan Sadi. 1989. Mutiara tak Terlupakan. Surabaya: HISKI Cabang
Surabaya.
Huiziga, Johan. 1990. Homo Ludens: Fungsi dan Hekekat Permainan dalam
Budaya. Ab. Hasan Basari. Jakarta: LP3ES.
Ismail Yus R. 2004a. Si Kabayan Jadi Sufi I. Bandung: Girimukti Pusaka.
Ismail Yus R. 2004b. Si Kabayan Menjadi Ustadz. Bandung: Pustaka Latifah
Ismail Yus R. 2004c. Si Kabayan Memancing Siput. Bandung: Pustaka Latifah
Ismail Yus R. 2004d. Si Kabayan Memetik Buah Nangka. Bandung: Pustaka
Latifah.
16
Ismail Yus R. 2004e. Si Kabayan di Bawah Pohon Rindang. Bandung: Pustaka
Latifah.
Ismail Yus R. 2004f. Si Kabayan Disemangati Zaman. Dalam Pikiran Rakyat 14
Februari.
Iskandar, Edy D. dan Min Resmana. 1988. Si Kabayan Saba Kota. Naskah
Skenario Film.
Iskandar, Edi D. 1999a. Si Kabayan Saba Kota 2. Naskah Skenario Film.
Iskandar, Edi D. 1999b. Si Kabayan Saba Metropolitan. Naskah Skenario Film.
Iskandar, Edi D. Tanpa Tahun. Si Kabayan dan Anak Jin. Naskah Skenario
Film.
Iskandar, Edi D. Tanpa Tahun. Si Kabayan Bola Cinta. Naskah Skenario Film.
Iskandar, Edi D. 1999c. Si Kabayan Saingan Abah. Naskah Skenario Film.
Indosiar. 2004. Serial Si Kabayan Sang Penakluk. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa
dan Pustaka.
Kartini, Tini. 1990. Jurig Kabayan. Bandung: Rahmah Cijulang.
Kenel, Mustafa. 2001. Nasrudin Hoja dan Si Kabayan: Sebuah Analisis Komparatif.
Skripsi pada Fakultas Sastra UI Depok.
Lativi. 2003. Serial Mr. Kabayan. Jakarta: Lativi.
Mihardja, Achdiat K. 1974. “Dongeng-dongeng Si Kabayan” dalam Cerita
Rakyat 4. Jakarta: Balai Pustaka.
Mihardja, Achdiat K. 1997. Si Kabayan Manusia Lucu. Jakarta: Grasindo.
Mihardja, Achdiat K. 2005. Si Kabayan Nongol di Zaman Jepang. Jakarta:
Grasindo.
Moriyama. Mikihiro. 2005. Semangat Baru: Kolonialisme, Sistem Percetakan dan
Kesustraan Sunda Abad Ke-19. Jakarta: KPG.
Oeban, Bambang. 2000a. Seri Kabayan: Pesta Daging Rusa. Jakarta: Gramedia.
Oeban, Bambang. 2000b. Seri Kabayan Model Rambut Ala Tuyul. Jakarta:
Gramedia.
Oeban, Bambang. 2000c. Seri Kabayan Ayam Untuk Bapak Gubernur. Jakarta:
Gramedia.
17
Ong, Walter J. 1982. Orality and Literacy: The Technologizing of The World. New
York: Methoven.
Prahmanati, Santi. 1980. Si Kabayan Utuy Tatang Sontani. Skripsi pada FSUI.
Pudentia, MPSS. 1992. Transformasi Sastra: Analisis Atas Cerita Rakyat Lutung
Kasarung. Jakarta: Balai Pustaka.
Pedentia, MPSS. (Ed.). 1998. Metodologi Kajian Tradisi Lisan. Jakarta: YOI dan
Yayasan ATL.
Remana, Min. 1995. Si Kabayan Tapa. Bandung: Rahmat Cijulang.
Riffatere, Michael. 1978. Semiotic of Poetry. Bloomington: Indiana University
Press.
Rosidi, Ajip. 1977. Si Kabayan dan Beberapa Dongeng Sunda lainnya. Jakarta:
Gunung Agung.
Rosidi, Ajip. 1984. Manusia Sunda: Sebuah Esay tentang Tokoh-tokoh dan Sejarah .
Jakarta: Idayu Press.
Rotoyati, Ottih. 1979. Si Kabayan: Sebuah Studi tentang Sistem Nilai Budaya dan
Sikap Hidup Masyarakat Sunda. Skripsi pada Fakultas Sastra Unpad.
Rotoyati, Ottih. 1983a. “Si Kabayan dalam Cerita Rakyat Sunda: Sebuah Studi
tentang Sistem Nilai Budaya,” Pada Pikiran Rakyat” 25 dan 26
Januari.
Rotoyati, Ottih. 1983b. “Ihwal Tokoh Si Kabayan Orang Sunda: Telaah Ahli
Barat Tidak Relevan, “Pada Pikiran Rakyat 19 April.”
Rusyana, Yus. 1988a. Pandangan Hidup Orang Sunda Seperti Tercermin dalam
Tradisi Lisan dan Sastra Sunda. Bandung: Depdikbud.
Rusyana, Yus. Dkk. 1988b. Pandangan Hidup Orang Sunda Seperti Tercermin
dalam Kehidupan Masyarakat Dewasa Ini. Bandung: Depdikbud.
Rusyana, Yus. Dkk. 2000. Prosa Tradisional: Pengertian Klasifikasi, dan Teks.
Jakarta: Pusat Bahasa.
Searle John R. 1969. Spech Act. New York: Chambridge University Press.
Simanungkalit, Mathiyas Nahot. 2003. Kabayan Saba Kota. Skripsi pada
Sekolah Tinggi Teologi Jakarta.
18
Sontani, Utuy T. 1957. “Kekayaan Batin Ki Sunda: Disagigireun Si Kabayan
Aya Sang Kuriang.” Dalam Kiwari., Th I No. 2 hal 57-82.
Sontani, Utuy T. 1963. Si Kabayan. Jakarta: Lekra.
Sumardjo, Jakob. Tanpa Tahun. “Si Kabayan” dalam Pikiran Rakyat.
Soekardi, Yuliadi, 2004a. Si Kabayan dan Bendo Ajaib. Bandung: Pustaka Setia.
Soekardi, Yuliadi, 2004b. Si Kabayan Menangkap Maling. Bandung: Pustaka
Setia.
Soekardi, Yuliadi, dan Usyahbudin. 2004. Si Kabayan Digugat. Bandung:
Pustaka Setia.
Suwarna, Godi. 1985. Murang-maring: Kumpulan Carita Pondok. Bandung:
Medal Agung.
Sweeney, Amin. 1980. Author and Audiences in Traditional Malay Literature.
Berkeley: University of California.
Teeuw, A. 1994. Indonesian Antara Kelisanan dan Keberaksaraan. Jakarta:
Pustaka Jaya.
Thompson, Stith. 1946. The Folktale. New York: Holt, Rinehart and Winston,
Inc.
Wardiman, Iwan. 1997. Ulah Kabayan. Jakarta: Paryu Barkah Prantana.
Winardi, Irwan. 2004. 360 Cerita Jenaka Nasrudin Hoj. Bandung: Pustaka
Hidayah.
Zaimar, Okke K.S. 2004. Teks dalam Pemahaman Multidimensi. Jakarta: FIB UI.


Use: 0.0244