• KLASIFIKASI BAKU LAPANGAN USAHA INDONESIA


  •   
  • FileName: kbli_2009.pdf [read-online]
    • Abstract: Golongan pokok ini mencakup pertanian tanaman pangan, tanaman ... Budidaya ikan di sawah (mina padi) digolongkan dalam kegiatan perikanan. 0113 PERTANIAN ...

Download the ebook

PERATURAN
KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK
NOMOR 57 TAHUN 2009
TENTANG
KLASIFIKASI BAKU
LAPANGAN USAHA INDONESIA
BADAN PUSAT STATISTIK
 
PERATURAN
KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK
NOMOR 57 TAHUN 2009
TENTANG
KLASIFIKASI BAKU
LAPANGAN USAHA INDONESIA
 
BADAN PUSAT STATISTIK
PERATURAN KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK
NOMOR 57 TAHUN 2009
TENTANG
KLASIFIKASI BAKU LAPANGAN USAHA INDONESIA
KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK,
Menimbang : a. bahwa pengelompokan kegiatan ekonomi ke
dalam klasifikasi lapangan usaha sangat penting
untuk keseragaman konsep, definisi, dan
klasifikasi lapangan usaha;
b. bahwa klasifikasi lapangan usaha yang ada pada
saat ini sudah tidak sesuai lagi dengan
perkembangan dan pergeseran lapangan usaha;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana
dimaksud dalam huruf a dan b, perlu menetapkan
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia
dengan Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik;
Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1997 tentang
Statistik (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 1997 Nomor 39, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 3683);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1999
tentang Penyelenggaraan Statistik (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 3854);
1
3. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 86
Tahun 2007 tentang Badan Pusat Statistik;
4. Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik Nomor 7
Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja
Badan Pusat Statistik;
Memperhatikan : 1. Preamble International Family of Economic and
Social Classifications;
2. International Standard Industrial Classification of
All Economic Activities (ISIC) United Nations,
Revisi 4 Tahun 2008;
3. ASEAN Common Industrial Classification (ACIC),
2006;
4. East Asia Manufacturing Statistics (EAMS), 2007;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK
TENTANG KLASIFIKASI BAKU LAPANGAN USAHA
INDONESIA.
Pasal 1
Untuk keseragaman konsep, definisi, dan klasifikasi
lapangan usaha, setiap kegiatan ekonomi
dikelompokkan dalam klasifikasi baku lapangan usaha
Indonesia.
Pasal 2
Pengelompokan klasifikasi baku lapangan usaha
Indonesia sebagaimana tersebut dalam Lampiran
Peraturan ini.
Pasal 3
Dengan berlakunya Peraturan ini, maka klasifikasi
baku lapangan usaha Indonesia yang ada sebelumnya
dinyatakan tidak berlaku.
2
P asal4
Pe ra tu rani ni mul ai berl akusej ak tanggaldi tetapkan.
: Jakarta
2009
: 31 Desember
BADAN PUSATSTATISTIK,
USMAN HERIAWAN
1
1 9 5 1 1 0 41 9 7 4 0 3 0 0 1
1
 
LAMPIRAN
PERATURAN KEPALA BADAN PUSAT
STATISTIK
NOMOR : 57 TAHUN 2009
TANGGAL : 31 DESEMBER 2009
KLASIFIKASI BAKU LAPANGAN USAHA INDONESIA
5
 
DAFTAR ISI
Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik ........................................................ 1
Daftar Isi ......................................................................................................... 7
Penjelasan ...................................................................................................... 11
A Pertanian, Kehutanan dan Perikanan ................................................. 41
01 Pertanian Tanaman, Peternakan, Perburuan dan Kegiatan ybdi ... 41
02 Kehutanan dan Penebangan Kayu ................................................. 63
03 Perikanan ........................................................................................ 69
B Pertambangan dan Penggalian ........................................................... 81
05 Pertambangan Batu Bara dan Lignit ............................................... 81
06 Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Alam dan Panas Bumi ....... 83
07 Pertambangan Bijih Logam ............................................................. 85
08 Pertambangan dan Penggalian Lainnya ......................................... 88
09 Jasa Pertambangan ........................................................................ 93
C Industri Pengolahan ............................................................................. 99
10 Industri Makanan ............................................................................. 99
11 Industri Minuman ............................................................................. 123
12 Industri Pengolahan Tembakau ...................................................... 126
13 Industri Tekstil ................................................................................. 128
14 Industri Pakaian Jadi ....................................................................... 135
15 Industri Kulit, Barang dari Kulit dan Alas Kaki ................................. 139
16 Industri Kayu, Barang dari Kayu dan Gabus (Tidak Termasuk
Furnitur) dan Barang Anyaman dari Bambu, Rotan dan
Sejenisnya ....................................................................................... 144
17 Industri Kertas dan Barang dari Kertas ........................................... 149
18 Industri Pencetakan dan Reproduksi Media Rekaman ................... 153
19 Industri Produk dari Batu Bara dan Pengilangan Minyak Bumi ...... 157
20 Industri Bahan Kimia dan Barang dari Bahan Kimia ....................... 160
21 Industri Farmasi, Produk Obat dan Jamu ....................................... 171
22 Industri Karet, Barang dari Karet dan Plastik .................................. 173
23 Industri Barang Galian Bukan Logam ............................................. 179
24 Industri Logam Dasar ...................................................................... 188
25 Industri Barang Logam, kecuali Mesin dan Peralatannya............... 194
26 Industri Komputer, Barang Elektronik dan Optik ............................. 204
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 7
27 Industri Peralatan Listrik .................................................................. 219
28 Industri Mesin dan Perlengkapan ytdl ............................................. 229
29 Industri Kendaraan Bermotor, Trailer dan Semi Trailer .................. 251
30 Industri Alat Angkutan Lainnya ....................................................... 254
31 Industri Furnitur ............................................................................... 261
32 Industri Pengolahan Lainnya ........................................................... 263
33 Jasa Reparasi dan Pemasangan Mesin dan Peralatan .................. 275
D Pengadaan Listrik, Gas, Uap/Air Panas dan Udara Dingin ............... 287
35 Pengadaan Listrik, Gas, Uap/Air Panas dan Udara Dingin ............ 287
E Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah dan Daur Ulang,
Pembuangan dan Pembersihan Limbah dan Sampah ...................... 295
36 Pengadaan Air................................................................................. 295
37 Pengelolaan Limbah........................................................................ 296
38 Pengelolaan Sampah dan Daur Ulang............................................ 298
39 Jasa Pembersihan dan Pengelolaan Sampah Lainnya .................. 304
F Konstruksi ............................................................................................. 309
41 Konstruksi Gedung .......................................................................... 310
42 Konstruksi Bangunan Sipil .............................................................. 312
43 Konstruksi Khusus........................................................................... 319
G Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi dan Perawatan Mobil
dan Sepeda Motor ................................................................................. 331
45 Perdagangan, Reparasi dan Perawatan Mobil dan Sepeda Motor 332
46 Perdagangan Besar, Kecuali Mobil dan Sepeda Motor .................. 336
47 Perdagangan Eceran, Kecuali Mobil dan Motor ............................. 355
H Transportasi dan Pergudangan ........................................................... 403
49 Angkutan Darat dan Angkutan Melalui Saluran Pipa ...................... 403
50 Angkutan Air .................................................................................... 410
51 Angkutan Udara .............................................................................. 418
52 Pergudangan dan Jasa Penunjang Angkutan ................................ 420
53 Pos dan Kurir................................................................................... 426
I Penyediaan Akomodasi dan Penyediaan Makan Minum .................. 431
55 Penyediaan Akomodasi .................................................................. 431
56 Penyediaan Makanan dan Minuman............................................... 434
J Informasi dan Komunikasi ................................................................... 443
58 Penerbitan ....................................................................................... 443
59 Produksi Gambar Bergerak, Video dan Program Televisi,
Perekaman Suara dan Penerbitan Musik ....................................... 446
60 Penyiaran dan Pemrograman ......................................................... 450
8 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI)
61 Telekomunikasi ............................................................................... 453
62 Kegiatan Pemrograman, Konsultansi Komputer dan Kegiatan
ybdi .................................................................................................. 460
63 Kegiatan Jasa Informasi .................................................................. 463
K Jasa Keuangan dan Asuransi .............................................................. 469
64 Kegiatan Jasa Keuangan, kecuali Asuransi dan Dana Pensiun ..... 469
65 Asuransi, Reasuransi dan Dana Pensiun, kecuali Jaminan
Sosial Wajib ..................................................................................... 479
66 Jasa Penunjang Untuk Jasa Keuangan, Asuransi Dan Dana
Pensiun dan Lainnya ....................................................................... 482
L Real Estat ............................................................................................... 491
68 Real Estat ........................................................................................ 491
M Jasa Profesional, Ilmiah dan Teknis ................................................... 497
69 Jasa Hukum dan Akuntansi ............................................................ 497
70 Kegiatan Kantor Pusat dan Konsultansi Manajemen...................... 499
71 Jasa Arsitektur dan Teknik Sipil; Analisis dan Uji Teknis................ 501
72 Penelitian dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan......................... 505
73 Periklanan dan Penelitian Pasar ..................................................... 507
74 Jasa Profesional, Ilmiah dan Teknis Lainnya .................................. 509
75 Jasa Dokter Hewan ......................................................................... 514
N Jasa Persewaan, Ketenagakerjaan, Agen Perjalanan dan
Penunjang Usaha Lainnya ................................................................... 519
77 Jasa Persewaan .............................................................................. 519
78 Jasa Ketenagakerjaan..................................................................... 528
79 Jasa Agen Perjalanan, Penyelenggara Tur dan Jasa Reservasi
Lainnya ............................................................................................ 531
80 Jasa Keamanan dan Penyelidikan .................................................. 534
81 Jasa Untuk Gedung dan Pertamanan ............................................. 537
82 Jasa Administrasi Kantor, Jasa Penunjang Kantor dan
Jasa Penunjang Usaha Lainnya ..................................................... 541
O Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial
Wajib ....................................................................................................... 551
84 Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial
Wajib ............................................................................................... 551
P Jasa Pendidikan .................................................................................... 565
85 Jasa Pendidikan .............................................................................. 565
Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial ................................................. 585
86 Jasa Kesehatan Manusia ................................................................ 585
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 9
87 Jasa Kegiatan Sosial di Dalam Panti .............................................. 590
88 Jasa Kegiatan Sosial di Luar Panti ................................................. 595
R Kebudayaan, Hiburan dan Rekreasi ................................................... 601
90 Kegiatan Hiburan, Seni dan Kreativitas .......................................... 601
91 Perpustakaan, Arsip, Museum dan Kegiatan Kebudayaan
Lainnya ............................................................................................ 603
92 Kegiatan Perjudian dan Pertaruhan ................................................ 608
93 Kegiatan Olahraga dan Rekreasi Lainnya ...................................... 608
S Kegiatan Jasa Lainnya ......................................................................... 621
94 Kegiatan Keanggotaan Organisasi ................................................. 621
95 Jasa Reparasi Komputer Dan Barang Keperluan Pribadi dan
Perlengkapan Rumah Tangga ........................................................ 626
96 Jasa Perorangan Lainnya…………………………………………. .... 631
T Jasa Perorangan yang Melayani Rumah Tangga; Kegiatan
yang Menghasilkan Barang dan Jasa Oleh Rumah Tangga
yang Digunakan Sendiri Untuk Memenuhi Kebutuhan ..................... 639
97 Jasa Perorangan yang Melayani Rumah Tangga........................... 639
98 Kegiatan yang Menghasilkan Barang dan Jasa Oleh Rumah
Tangga yang Digunakan Sendiri Untuk Memenuhi
Kebutuhan ....................................................................................... 640
U Kegiatan Badan Internasional dan Badan Ektra Internasional
Lainnya .................................................................................................. 645
99 Kegiatan Badan Internasional dan Badan Ekstra Internasional
Lainnya ............................................................................................ 645
10 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI)
PENJELASAN
1. Pendahuluan
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) merupakan klasifikasi
baku kegiatan ekonomi yang terdapat di Indonesia. KBLI disusun untuk
menyediakan satu set kerangka klasifikasi kegiatan ekonomi yang komprehensif
di Indonesia agar dapat digunakan untuk penyeragaman pengumpulan,
pengolahan, penyajian dan analisis data statistik menurut kegiatan ekonomi,
serta untuk mempelajari keadaan atau perilaku ekonomi menurut kegiatan
ekonomi. Dengan penyeragamanan tersebut, data statistik kegiatan ekonomi
dapat dibandingkan dengan format yang standar pada tingkat internasional,
nasional, maupun regional.
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia Tahun 2009 yang diterbitkan
dalam Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik Nomor 57 tahun 2009 tentang
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia merupakan revisi dari KBLI Tahun
2005. Revisi klasifikasi dilakukan karena terjadinya pergeseran lapangan usaha
dan munculnya beberapa lapangan usaha baru, yang menyebabkan banyak
kegiatan ekonomi belum ada klasifikasinya. Revisi juga menghasilkan klasifikasi
yang lebih rinci dan lebih lengkap dibandingkan versi sebelumnya untuk
mengidentifikasi pergeseran lapangan usaha dan munculnya kegiatan ekonomi
baru. Dengan demikian data ekonomi dapat dikumpulkan dan disajikan dalam
format yang didesain untuk tujuan analisis, pengambilan keputusan, dan
perencanaan kebijakan, yang dapat lebih merefleksikan fenomena
perekonomian terkini.
Proses penyusunan KBLI melibatkan semua pengguna klasifikasi, baik
instansi pemerintah, maupun unsur akademisi, dan masyarakat pelaku kegiatan
ekonomi. Perlu dijelaskan bahwa susunan KBLI tidak terkait dengan sistem
pembinaan yang dilakukan oleh departemen/instansi terhadap berbagai
kegiatan/komoditi, sehingga mungkin saja suatu kegiatan/komoditi yang dibina
oleh suatu instansi, dalam KBLI dimasukkan dalam lapangan usaha yang
berlainan dengan departemen/instansi yang membina. Dengan diterbitkannya
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 11
Perka BPS Tentang KBLI, secara bertahap KBLI 2005 dan KBLI versi
sebelumnya, harus ditinggalkan dan tidak berlaku lagi.
Sejalan dengan perkembangan kegiatan ekonomi yang semakin beragam,
dan rinci, penyusunan KBLI terus disempurnakan. Upaya yang dilakukan antara
lain dengan melakukan pemantauan tentang kondisi perubahan kegiatan
ekonomi yang ada, menerima masukan yang berkaitan dengan KBLI dari unit
kerja, ataupun instansi terkait, mengintensifkan sosialisasi KBLI baik internal
Badan Pusat Statistik (BPS) maupun ekternal BPS untuk meningkatkan
pengenalan dan pemahaman KBLI, serta menyediakan suatu fasilitas teknologi
informasi dalam bentuk jaringan website KBLI (CYBER FORUM) KBLI dalam
rangka memfasilitasi komunikasi interatif antara BPS sebagai custodian dari
KBLI dengan pengguna KBLI.
Dengan semakin strategisnya peranan dan penggunaan KBLI, yang tidak
hanya dirancang untuk keperluan analisis ekonomi, pengambilan keputusan dan
pembuatan kebijakan, tetapi juga digunakan sebagai dasar penentuan
kualifikasi Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) dan dasar penentuan kualifikasi
perijinan investasi, maka perlu adanya peraturan yang dijadikan dasar
penggunaan KBLI dalam bentuk Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik (Perka
BPS). Dengan adanya Perka BPS tersebut maka seluruh kegiatan ekonomi
menurut kelompok lapangan usaha yang ada di Indonesia sudah merujuk pada
kode Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia tahun 2009.
2. Cakupan KBLI
KBLI mengklasifikasikan seluruh aktivitas/kegiatan ekonomi kedalam
beberapa lapangan usaha yang dibedakan berdasarkan pendekatan kegiatan
yang menekankan pada proses dari kegiatan ekonomi dalam menciptakan
barang/jasa, dan pendekatan fungsi yang lebih melihat pada fungsi pelaku
ekonomi dalam menciptakan barang/jasa. Unit usaha tidak dibedakan menurut
status kepemilikan, jenis badan hukum, atau modus operasi. Unit-unit produksi
yang melakukan kegiatan ekonomi yang sama diklasifikasikan pada kelompok
KBLI yang sama, tanpa melihat apakah unit produksi tersebut merupakan
bagian dari suatu perusahaan berbadan hukum atau tidak, swasta maupun
pemerintah, atau perorangan, bahkan apakah berasal dari enterprise yang
terdiri lebih dari satu establishment atau bukan. Klasifikasi menurut jenis
12 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI)
kepemilikan, jenis organisasi, atau modus operasi dapat saja dibuat terpisah
dari KBLI. Dalam kegiatan industri pengolahan, pada KBLI juga tidak
membedakan apakah kegiatan ekonomi suatu perusahaan industri dilakukan
dengan mesin atau dengan tangan, dilakukan di pabrik atau di rumah tangga,
tercakup sebagi industri modern atau tradisional, juga tidak membedakan antara
produksi formal atau informal. KBLI hanya mengelompokkan unit produksi
menurut kelompok jenis kegiatan produktif, bukan mengklasifikasikan per jenis
komoditi barang dan jasa.
3. Kegiatan ekonomi
Istilah ’kegiatan’ diartikan sebagai suatu proses. Suatu kegiatan ekonomi
terjadi bila sumber-sumber produksi seperti bahan baku/penolong, tenaga kerja,
peralatan, dan teknik produksi, dikombinasikan untuk menghasilkan barang dan
jasa tertentu. Jadi, kegiatan ekonomi ditandai dengan adanya suatu input, suatu
proses produksi, dan suatu output. Menurut konvensi, suatu kegiatan ekonomi
didefinisikan sebagai suatu proses yang mengkombinasikan berbagai sumber-
sumber produksi untuk menghasilkan satu set barang-barang yang homogen.
Dalam KBLI, suatu kegiatan ekonomi yang menghasilkan barang-barang yang
sama tersebut dikategorikan dalam suatu klasifikasi kegiatan yang dinamakan
kelompok.
Satu kegiatan ekonomi yang di definisikan diatas dapat terdiri dari :
a) Satu proses sederhana, contoh industri pertenunan
b) Serangkaian dari beberapa sub-proses, yang masing-masing sub-
proses mungkin termasuk dari kelompok KBLI yang berbeda,
contoh : industri mobil. Meskipun kegiatan pembuatan mobil terdiri
dari beberapa sub-proses, misalkan mencetak, menempa,
mengelas, merakit, mengecat, dan sebagainya, namun kegiatan
tersebut dianggap sebagai satu kegiatan ekonomi, karena proses
produksinya merupakan satu kesatuan yang paling berkaitan.
Begitu pula, bila industri mobil tersebut membuat bagian-bagian
khusus dari mobil, seperti mesin, gear boxes, dan peralatan
lainnya, yang merupakan suatu kesatuan kegiatan pembuatan
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 13
mobil, maka keseluruhan proses tersebut masih tercakup sebagai
satu kegiatan ekonomi.
Mengingat kegiatan ekonomi hanya menghasilkan satu produk akhir, maka
penentuan kegiatan utama dari kegiatan ekonomi tersebut dengan mudah dapat
diidentifikasi. Berdasarkan kegiatan utama tersebut, kelompok lapangan usaha
dari kegiatan ekonomi bersangkutan dapat pula dengan mudah ditentukan.
Penentuan kegiatan utama suatu proses produksi tidak selalu dapat dengan
mudah ditentukan, misalnya pada satu proses produksi yang sama (bahan
bakunya sama, dikerjakan oleh pekerja yang sama, dan dilakukan dengan
peralatan yang sama), yang menghasilkan dua atau lebih barang yang berbeda.
Dalam proses produksi seperti itu, proses produksi dari salah satu barang yang
dihasilkan tersebut harus ditetapkan sebagai kegiatan utama/primer, dan proses
produksi yang menghasilkan barang lainnya harus ditetapkan sebagai kegiatan
sekunder. Penentuan kegiatan utama dari proses produksi tersebut biasanya
ditentukan berdasarkan nilai tambah terbesar, atau nilai produksi terbesar, atau
dari nilai jual terbesar dari barang yang dihasilkan.
Lebih lanjut, kegiatan suatu unit produksi perlu pula dibedakan antara
kegiatan utama dan kegiatan sekunder dengan kegiatan penunjang. Kegiatan
penunjang diperlukan untuk mendukung kegiatan utama dan kegiatan sekunder.
Kegiatan penunjang ini antara lain berupa kegiatan pembukuan, transportasi,
pergudangan, pembelian, promosi, penjualan, jasa kebersihan, perbaikan dan
perawatan, keamanan, dan sebagainya. Dengan demikian, hasil dari kegiatan
penunjang ini menghasilkan jasa-jasa, atau mungkin berupa barang, yang
keseluruhannya atau sebagian besar dimanfaatkan untuk kelancaran kegiatan
ekonomi unit produksi yang bersangkutan. Mengingat kegiatan penunjang
merupakan kegiatan yang tidak dapat dipisahkan dalam bentuk satuan usaha
tersendiri, walaupun kegiatan penunjang tersebut dilakukan pada lokasi berbeda
yang mempunyai catatan sendiri, maka kegiatan penunjang ini tidak dapat
dihitung untuk menentukan kelompok kegiatan dari unit produksi tersebut.
Contoh paling jelas mengenai satuan usaha yang melakukan kegiatan
penunjang adalah kantor administrasi pusat yang lebih dikenal sebagai ’kantor
pusat’.
Meskipun demikian ada beberapa ’kegiatan penunjang’ yang tidak dapat
dianggap sebagai kegiatan penunjang. Kegiatan tersebut adalah :
14 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI)
a) Memproduksi barang atau mengerjakan pekerjaan yang
merupakan bagian dari pembentukan modal tetap.
b) Kegiatan yang menghasilkan barang atau jasa, yang sebagian
besar dari barang atau jasa tersebut dijual di pasar, walaupun
sebagian diantaranya dipakai sebagai konsumsi antara dari
kegiatan utama dan kegiatan sekundernya.
c) Menghasilkan barang yang menjadi bagian fisik dari produksi akhir
dari kegiatan utama atau kegiatan sekunder. Misalnya produksi
kotak, botol, minuman, atau yang sejenisnya dari unit produksi lain
yang termasuk satu enterprise, yang digunakan sebagai
pembungkus untuk produk akhir suatu unit produksi.
d) Penelitian dan pengembangan. Kegiatan ini tidak universal dan
kegiatan ini tidak menyediakan jasa yang dapat dikonsumsi pada
kegiatan berproduksi pada saat sekarang.
Semua ’kegiatan penunjang’ tersebut, bila datanya tersedia secara terpisah,
harus diklasifikasikan secara tersendiri.
Dalam beberapa hal, suatu unit menjual barang atau jasa atas nama
mereka sendiri tetapi produksinya, seperti proses perubahan bentuk fisik dalam
kasus industri pengolahan, dilakukan secara penuh atau sebagian oleh pihak
lain melalui pengaturan kontrak tertentu. Bagian ini menguraikan bagaimana
unit yang terlibat dalam kesepakatan sedemikian harus diklasifikasikan dalam
KBLI.
Di bagian ini digunakan terminologi sebagai berikut:
a) “Prinsipal” adalah suatu unit yang masuk ke dalam suatu hubungan
yang sesuai kontrak dengan unit yang lain (dalam hal ini
pemborong yang disebut/dipanggil) untuk menyelesaikan beberapa
bagian atau semua dari proses produksi.
b) Pemborong adalah suatu unit yang menyelesaikan proses produksi
tertentu berdasarkan kesepakatan sesuai kontrak dengan
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 15
“prinsipal”. Kegiatan yang dilakukan oleh pemborong dilaksanakan
atas dasar balas jasa atau kontrak.
c) Subkontrak adalah suatu kesepakatan sesuai kontrak di mana
“prinsipal” mensyaratkan kepada pemborong untuk menyelesaikan
suatu proses tertentu (termasuk juga kegiatan pendukung).
“Prinsipal” dan pemborong dapat berkedudukan di wilayah ekonomi yang
sama atau berbeda. Kedudukan tersebut tidak mempengaruhi pengklasifikasian
salah satu dari unit ini.
Pengklasifikasian Pemborong
Pemborong yaitu unit yang menyelesaikan kegiatan atas dasar balas jasa
atau kontrak, yang pada umumnya diklasifikasikan dalam kategori KBLI yang
sama dengan unit yang memproduksi barang dan jasa tersebut untuk keperluan
mereka sendiri. Pengecualian ketentuan ini berlaku terhadap kegiatan
perdagangan, di mana disediakan kategori yang terpisah untuk kegiatan
subkontrak ini.
Pengklasifikasian “Prinsipal”
Subkontrak Sebagian Proses Produksi
Jika hanya sebagian proses produksi yang disubkontrakkan maka
“prinsipal” diklasifikasikan ke dalam kelas yang sesuai dengan kegiatan yang
mencerminkan proses produksi secara lengkap yaitu “prinsipal” diklasifikasikan
sebagaimana mereka sendiri menyelesaikan proses secara lengkap termasuk
pekerjaan yang disubkontrakkan itu sendiri.
Ketentuan ini tidak hanya untuk subkontrak kegiatan pendukung suatu
produksi, seperti kegiatan akuntansi atau komputer, tetapi juga berlaku untuk
subkontrak sebagian proses produksi inti, seperti sebagian proses produksi.
Subkontrak Keseluruhan Proses Produksi
Secara umum, “prinsipal” yang mensubkontrakkan keseluruhan proses
produksinya kepada pihak lain (pemborong) diklasifikasikan seolah-olah
16 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI)
“prinsipal” tersebut menyelesaikan sendiri proses produksinya. Ketentuan ini
khususnya berlaku untuk kegiatan yang memproduksi jasa, termasuk kegiatan
konstruksi.
Sementara itu, dalam kasus industri pengolahan berlaku ketentuan sebagai
berikut:
a) “Prinsipal” menyediakan spesifikasi teknis kegiatan industri
pengolahan untuk mengolah bahan input kepada pemborong.
Bahan input (bahan baku atau bahan antara) dapat
disediakan/dimiliki oleh “prinsipal” atau tidak.
b) “Prinsipal” yang mensubkontrakkan keseluruhan proses perubahan
bentuk akan diklasifikasikan ke dalam industri pengolahan jika dan
hanya jika “prinsipal” memiliki bahan input bagi proses produksi
serta menghasilkan output.
c) “Prinsipal” yang mensubkontrakkan keseluruhan proses perubahan
bentuk tetapi memiliki bahan input dan faktanya membeli barang
secara lengkap dari pemborong dengan tujuan untuk menjual
kembali digolongan dalam kategori G (Perdagangan besar dan
eceran) yang secara spesifik disesuaikan dengan jenis penjualan
dan jenis barang yang dijual.
4. Struktur dan Sistem Pemberian Kode KBLI
Susunan struktur KBLI mengalami sedikit perubahan dibandingkan KBLI
2005, yaitu pada susunan struktur kategori, dari ISIC, Rev.4 menyediakan
banyak sekali perincian pada semua tingkatan dibandingkan dari klasifikasi versi
sebelumnya (ISIC, Revisi 3) khususnya untuk kegiatan jasa. Penamaan struktur
KBLI sama dengan penamaan struktur KBLI 2005 yaitu menggunakan kode
angka sebanyak 5 digit, dan satu digit berupa kode alfabet yang disebut
kategori. Kode alfabet bukan merupakan bagian dari kode KBLI, tetapi
dicantumkan dengan maksud untuk memudahkan di dalam penyusunan tabulasi
sektor/lapangan usaha utama di setiap negara. Kode 1 digit sampai 3 digit KBLI
biasanya digunakan untuk keperluan analisis, sedangkan kode 4 sampai 5 digit
digunakan untuk operasional lapangan. Melihat sejarah perkembangan struktur
klasifikasi lapangan usaha dari KLUI 1983 (ISIC, Rev.2, 1968), kemudian
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 17
adanya KLUI 1997 (ISIC, Rev.3, 1990), yang direvisi menjadi KBLI 2000, KBLI
2005, dan terakhir KBLI 2009 (ISIC, Rev.4), untuk menyediakan arus informasi
berkelanjutan dalam melakukan monitoring, analisis, dan evaluasi data secara
runtun waktu, maka untuk menjembatani pengguna data akan disusun tabel
kesesuaian antara KBLI 2005 dan KBLI.
Struktur dan pemberian kode KBLI adalah sebagai berikut :
a. Kategori, menunjukkan garis pokok penggolongan kegiatan
ekonomi. Penggolongan ini diberi kode satu digit kode alfabet.
Dalam KBLI, seluruh kegiatan ekonomi di Indonesia digolongkan
menjadi 21 kategori. Kategori-kategori tersebut diberi kode huruf
dari A sampai dengan U.
b. Golongan Pokok, merupakan uraian lebih lanjut dari kategori.
Setiap kategori diuraikan menjadi satu atau beberapa golongan
pokok (sebanyak-banyaknya lima golongan pokok, kecuali industri
pengolahan) menurut sifat masing-masing golongan pokok. Setiap
golongan pokok diberi kode dua digit angka.
c. Golongan, merupakan uraian lebih lanjut dari golongan pokok
(butir b). Kode golongan terdiri dari tiga digit angka, yaitu dua digit
angka pertama menunjukkan golongan pokok yang berkaitan, dan
satu digit angka terakhir menunjukkan kegiatan ekonomi dari
setiap golongan yang bersangkutan. Setiap golongan pokok dapat
diuraikan menjadi sebanyak-banyaknya sembilan golongan.
d. Subgolongan, merupakan uraian lebih lanjut dari kegiatan
ekonomi yang tercakup dalam suatu golongan (butir c). Kode
Subgolongan terdiri dari empat digit, yaitu kode tiga digit angka
pertama menunjukkan golongan yang berkaitan, dan satu digit
angka terakhir menunjukkan kegiatan ekonomi dari Subgolongan
bersangkutan. Setiap golongan dapat diuraikan lebih lanjut menjadi
sebanyak-banyaknya sembilan Subgolongan.
e. Kelompok, dimaksudkan untuk memilah lebih lanjut kegiatan yang
dicakup dalam suatu ’Subgolongan’ menjadi beberapa kegiatan
yang lebih homogen.
18 Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI)
Ringkasan Struktur dan pemberian kode KBLI disajikan pada Tabel 1.
Tabel 1 : Banyaknya Kategori, Golongan Pokok, Golongan,
Subgolongan, dan Kelompok pada KBLI
Struktur KBLI Jumlah
Kategori (alfabet) 21
Golongan Pokok (2 digit) 88
Golongan (3 digit) 241
Subgolongan (4 digit) 512
Kelompok (5 digit) 1435
Lebih lanjut, kode angka nol (0) pada KBLI digunakan sebagai digit akhir
(selain untuk kode-kode golongan pokok 10, 20, 30, dan seterusnya). Kode
angka nol tersebut digunakan pada keadaan dimana suatu tingkatan klasifikasi
tidak diuraikan menjadi beberapa sub-klasifikasi selanjutnya. Sebagai contoh,
kode untuk golongan ’Industri Furnitur’ adalah 310, karena golongan pokok
’Industri Furnitur’ tidak dibagi lagi menjadi lebih dari satu golongan. Selanjutnya
untuk Subgolongan ’Industri Furnitur’ diberi kode 3100, karena kode
golongannya yaitu 310 tidak dibagi menjadi lebih dari satu subgolongan. Contoh
struktur KBLI disajikan pada Tabel 2.
Tabel 2. Contoh Struktur KBLI
STRUKTUR KODE JUDUL
Kategori B PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN
Golongan Pokok 08 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN LAINNYA
Golongan 081 PENGGALIAN BATU, PASIR DAN TANAH LIAT
Subgolongan 0810 PENGGALIAN BATU, PASIR DAN TANAH LIAT
Kelompok 08101 PENGGALIAN BATU HIAS DAN BATU BANGUNAN
08102 PENGGALIAN BATU KAPUR/GAMPING
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 19
5. Perbedaan KBLI dengan KBLI 2005
Secara umum, ada perbedaan yang cukup signifikan antara KBLI dengan
KBLI 2005, dimana KBLI terdiri dari 21 kategori, sedangkan pada KBLI 2005
terdiri dari 18 kategori. Perubahan struktur berupa pergeseran pengelompokan
suatu kegiatan dari satu klasifikasi ke klasifikasi lainnya, dan penambahan
klasifikasi baru yang disebabkan adanya perkembangan kegiatan ekonomi yang
memungkinkan untuk membentuk kategori yang berdiri sendiri atau
digabungkan dengan kategori lain yang lebih sesuai. Perbedaan struktur
kategori antara KBLI dengan KBLI 2005 disajikan pada Tabel 3.
Tabel 3. Perbedaan Strukur Kategori KBLI dengan KBLI 2005
KBLI KBLI 2005
No Kategori Judul Kategori No Kategori Judul Kategori
1 A Pertanian, Kehutanan, 1


Use: 0.0479