• Profil Kesehatan Kabupaten Ende 2009


  •   
  • FileName: profil_kes_ende_2009.pdf [read-online]
    • Abstract: ide-ide inovatif demi penyempurnaan profil ini menjadi lebih baik pada periode selanjutnya. ... Pada umumnya pertumbuhan ekonomi hampir semua kabupaten di wilayah. Provinsi Nusa Tenggara ...

Download the ebook

Profil Kesehatan Kabupaten Ende
2009
Dinas Kesehatan Kabupaten Ende
Ende, 2010
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Peta Kabupaten Ende ................................................................ 3
Gambar 2. Peta Kecamatan Rawan Gizi di Kabupaten Ende Tahun
2009 …………………………………………………………………. 36
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 x
DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 1. Komposisi Penduduk Menurut Golongan Umur di Kabupaten
Ende Tahun 2009 ……………………………………………….. 5
Grafik 2. Ratio Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kabupaten Ende
Tahun 2009 ............................................................................ 6
Grafik 3. Cakupan Kunjungan Maskin yang Mendapat Pelayanan
Kesehatan di Kabupaten Ende Tahun 2009 .......................... 8
Grafik 4. Persentase Penduduk Menurut Agama di Kabupaten Ende
Tahun 2009 ............................................................................ 9
Grafik 5. Persentase Rumah Sehat Menurut Puskesmas Se-
Kabupaten Ende Tahun 2009 ................................................ 11
Grafik 6. Akses Air Bersih di Kabupaten Ende Tahun 2009 ................. 13
Grafik 7. Jumlah Kematian Ibu di Kabupaten Ende Tahun 2005 s.d.
2009 ………………………………………………………………. 16
Grafik 8. Penyebab Kematian Ibu di Kabupaten Ende Tahun 2009….. 17
Grafik 9. Jumlah Kematian Bayi di Kabupaten Ende Tahun 2006 s.d.
2009 ………………………………………………………………. 18
Grafik 10. Proporsi Penyebab Kematian Bayi di Kabupaten Ende
Tahun 2009 ............................................................................ 19
Grafikl 11. Pola 10 Penyakit Terbanyak di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 20
Grafik 12. 10 Patron Penyakit Tidak Menular di RSUD Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 21
Grafik 13. Angka Kesakitan Malaria (AMI/API) di Kabupaten Ende
Tahun 2007 – 2009 ................................................................ 22
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 v
Grafilk 14. Kasus Malaria Klinis dan Positif di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 23
Grafik 15. Jumlah Penderita TB Paru di Kabupaten Ende Tahun 2007 -
2009 ....................................................................................... 24
Grafilk 16. Angka Penemuan Penderita TB Per - Puskesmas di
Kabupaten Ende Pada Tahun 2009 ....................................... 25
Grafik 17. Angka Kesakitan dan Angka Kematian Akibat DBD di
Kabupaten Ende Tahun 2007 – 2009 .................................... 29
Grafik 18. Kasus DBD Per – Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 29
Grafik 19. Angka Kesakitan Diare di Kabupaten Ende Tahun 2007 s.d.
2009 ....................................................................................... 30
Grafik 20. Kasus Diare Per – Puskesmas di Kabupaten Ende Pada
Tahun 2009 ............................................................................ 31
Grafik 21. Jumlah Kasus Rabies di Kabupaten Ende Tahun 2007-2009 31
Grafik 22. Persentase Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) Per -
Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun 2009 ......................... 33
Grafik 23. Presentase Status Gizi Balita di Kabupaten Ende Tahun
2007 – 2009 ........................................................................... 34
Grafik 24. Persentase BGM dan Gizi Buruk Per-Puskesmas di
Kabupaten Ende Tahun 2009 ................................................ 34
Grafik 25. Persentase Risiko Daerah Rawan Gizi di Kabupaten Ende
Tahun 2009 ............................................................................ 36
Grafik 26. Persentase Cakupan Pelayanan K1, K4 Ibu Hamil Menurut
Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun 2009 ......................... 39
Grafik 27. Persentase Cakupan Persalinan dengan Pertolongan oleh
Tenaga Kesehatan di Kabupaten Ende Tahun 2007-2009 .... 41
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 vi
Grafik 28. Persentase Cakupan Pertolongan Persalinan oleh Tenaga
Kesehatan Menurut Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 41
Grafik 29. Persentase Bumil Risti Komplikasi dan Neonatus Komplikasi
Menurut Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun 2009 ........... 43
Grafik 30. Kunjungan Neonatus Per-Puskesmas di Kabupaten Ende
Tahun 2009 ............................................................................ 44
Grafik 31. Kunjungan Bayi Per-Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 45
Grafik 32. Persentase Cakupan Deteksi Tumbuh Kembang Anak Pra-
sekolah, Pemeriksaan Siswa Sekolah Dasar/ Sederajat, dan
Pelayanan Kesehatan Remaja di Kabupaten Ende Tahun
2007 – 2009 ........................................................................... 46
Grafik 33. Cakupan Peserta KB Aktif Per-Kecamatan di Kabupaten
Ende Tahun 2009 ................................................................... 47
Grafik 34. Proporsi KB Aktif Menurut Jenis Kontrasepsi di Kabupaten
Ende Tahun 2009 ……………………………………………….. 48
Grafik 35. Persentase Pencapaian UCI Desa Per-Puskesmas di
Kabupaten Ende Tahun 2009 …………………………………. 49
Grafik 36. Cakupan Imunisasi Per-Antigen di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 50
Grafik 37. Cakupan Imunisasi TT 5 Dosis di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 51
Grafik 38. Jumlah Kunjungan Rawat Jalan dan Rawat Inap di Fasilitas
Pelayanan Kesehatan di Kabupaten Ende ............................ 52
Grafik 39. Cakupan Pelayanan di RSUD Ende Tahun 2009 .................. 53
Grafik 40. Angka Kesembuhan Penderita TB BTA (+) di Kabupaten
Ende Tahun 2007 – 2009 ....................................................... 55
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 vii
Grafik 41. Angka Kesembuhan (Cure Rate) Penderita TB BTA (+) Per-
Puskesmas di Kabupaten Ende Tahun 2009 ......................... 56
Grafik 42. Cakupan Sarana Institusi yang Dibina Kesehatan
Lingkungan Tahun 2009 ........................................................ 60
Grafik 43. Cakupan Sanitasi Dasar yang Sehat di Kabupaten Ende
Tahun 2009 ............................................................................ 61
Grafik 44. Hasil Pengawasan Kualitas Air dan Makanan di Kabupaten
Ende Tahun 2009 62
Grafik 45. Jumlah Balita Ditimbang, Berat Badan Naik, dan Balita BGM
Di Kabupaten Ende Tahun 2007 – 2009 ................................ 63
Grafik 46. Persentase Cakupan Pemberian Tablet Besi pada Ibu Hamil
Di Kabupaten Ende Tahun 2007 – 2009 ................................ 64
Grafik 47. Cakupan Pemberian Vitamin A bagi Balita di Kabupaten
Ende Tahun 2007 – 2009 ....................................................... 65
Grafik 48. Cakupan Pemberian ASI Eksklusif di Kabupaten Ende
Tahun 2007 – 2009 ................................................................ 67
Grafik 49. Perkembangan Jumlah Sarana Kesehatan di Kabupaten
Ende Tahun 2006 – 2009 ....................................................... 68
Grafik 50. Perkembangan Jumlah Tempat Tidur di RSUD Ende Tahun
2007 – 2009 ........................................................................... 70
Grafik 51. Jumlah Posyandu Menurut Strata di Kabupaten Ende Tahun
2009 ....................................................................................... 72
Grafik 52. Jumlah Tenaga Kesehatan Menurut Jenis Tenaga di
Kebupaten Ende Tahun 2009 ................................................ 72
Grafik 53. Jumlah Tenaga Kesehatan Menurut Sarana Kesehatan
Di Kabupaten Ende Tahun 2009 ............................................ 74
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 viii
Grafik 54. Perkembangan Palfon Anggaran Kesehatan di Kabupaten
Ende Tahun 2005 – 2009 ....................................................... 75
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 ix
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Angka PDRB Per Kapita di Kabupaten Ende Tahun 2005 – 2008 .... 7
Tabel 2. Rata-rata Pertumbuhan Ekonomi Per Tahun di Kabupaten Ende
Tahun 2005–2008 ............................................................................... 7
Tabel 3. Angka Partisipasi Murni (APM) di Kabupaten Ende Tahun 2006 -
2008 .................................................................................................... 10
Tabel 4. Jumlah Penderita Kusta, Prevalensi Rate, dan Angka Kesembuhan
Di Kabupaten Ende Tahun 2007 – 2009 ............................................. 27
Tabel 5. Ratio Sarana Kesehatan terhadap Jumlah Penduduk Kabupaten
Ende Tahun 2009 ……………………………………….......................... 69
Tabel 6. Sumber Daya Per 100.000 Penduduk Kabupaten Ende Tahun 2009 73
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 iv
DAFTAR ISI
Halaman
Kata Pengantar i
Daftar Isi ii
Daftar Tabel iii
Daftar Grafik iv
Daftar Gambar ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ………………………………………………. 1
1.2. Tujuan ………………………………………………………… 1
1.3. Sistimatika Penyajian ……………………………………….. 2
BAB II GAMBARAN UMUM
2.1. Data Geografis ………………………………………………. 3
2.2. Data Kependudukan ………………………………………… 4
2.3. Keadaan Sosial Ekonomi, Budaya, dan Pendidikan ......... 6
2.4. Keadaan Lingkungan ........................................................ 10
BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN
3.1. Umur Harapan Hidup ........................................................ 15
3.2. Angka Kematian (Mortalitas) ............................................ 15
3.3. Angka Kesakitan (Morbiditas) ........................................... 19
3.4. Status Gizi Masyarakat ..................................................... 32
BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN
4.1. Pelayanan Kesehatan Dasar ............................................ 38
4.2. Pelayanan Kesehatan Rujukan dan Penunjang ............... 51
4.3. Pelayanan Kesehatan di Rumah Sakit ............................. 53
4.4. Pemberantasan Penyakit Menular ................................... 54
4.5. Pengendalian KLB Penyakit Menular ............................... 59
4.6. Pembinaan Kesehatan Lingkungan dan Sanitasi Dasar .. 59
4.7. Perbaikan Gizi Masyarakat ............................................... 63
BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN
5.1. Sarana Kesehatan ............................................................ 68
5.2. Tenaga Kesehatan ........................................................... 72
5.3. Pembiayaan Kesehatan ................................................... 75
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 ii
BAB VI PENUTUP ....................................................................................... 76
Lampiran
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 iii
KATA PENGANTAR
Dengan menghaturkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas
karunia-Nya, Profil Kesehatan Kabupaten Ende Tahun 2009 telah selesai disusun.
Profil Kesehatan merupakan salah satu produk informasi kesehatan yang
diterbitkan secara berkala setiap tahun, guna memberikan data infomasi tentang kegiatan
dan pencapaian program pembangunan kesehatan, serta hambatan dan permasalahan
yang dievaluasi berdasarkan indikator-indikator yang telah ditetapkan dalam rangka
pengambilan keputusan berdasarkan fakta (Evidence Based Decision Making).
Dalam penyusunan Profil Kesehatan Kabupaten Ende, banyak pihak telah
membantu terutama dalam pengumpulan data dari UPTD Puskesmas dan UPTD Dinas
Kesehatan, Bidang-bidang di Dinas Kesehatan Kabupaten Ende, RSUD Ende, Unit
Kesehatan Lainnya serta Lintas Sektor terkait. Oleh karena itu kami haturkan limpah
terima kasih kepada semua pihak yang telah banyak membatu dalam penyusunan Profil
Kesehatan ini.
Kami menyadari penyusunan profil ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu
kami membutuhkan kritik dan saran yang bersifat membangun serta sumbangan pikiran,
ide-ide inovatif demi penyempurnaan profil ini menjadi lebih baik pada periode selanjutnya.
Semoga Tuhan memberkati karya dan pikiran semua pihak dalam penyusunan
profil ini, dan semoga profil ini berguna untuk semua pihak demi terwujudnya “Rakyat
Sehat Menuju Ende Lio Sare Pawe”.
Ende, April 2010
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Ende
dr. Agustinus G. Ngasu, M. Kes, MMR
Pembina TK. I
NIP. 19661029 199803 1 003
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 i
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 ii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Tujuan pembangunan kesehatan adalah untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang
optimal. Setiap individu berkewajiban ikut serta dalam memelihara dan meningkatkan derajat
kesehatan perorangan, keluarga dan masyarakat.
Untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat, diselenggarakan
upaya kesehatan dengan pendekatan peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan
penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif)
yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
Dalam tatanan desentralisasi atau otonomi daerah di bidang kesehatan, kualitas dari
Sistem Informasi Kesehatan Regional dan Nasional sangat ditentukan oleh kualitas dari
Sistem-Sistem Informasi Kesehatan Kabupaten/Kota. Sistim Informasi Kesehatan adalah
tulang punggung bagi pelaksanaan pembangunan daerah berwawasan kesehatan di
Kabupaten atau dengan kata lain Sistim Informasi Kesehatan Kabupaten dapat memberikan
arah dalam penentuan kebijakan dan pengambilan keputusan di Kabupaten berdasarkan
fakta (Evidence Based Decision Making). Salah satu produk dari Sistem Informasi Kesehatan
Kabupaten adalah “Profil Kesehatan Tahunan“ yang diharapkan akan terbit secara berkala
guna menyediakan data, informasi yang bermanfaat bagi para pengambil keputusan dalam
perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi hasil kegiatan secara transparan, efisien dan efektif.
Profil Kesehatan Kabupaten Ende adalah sarana untuk memantau dan mengevaluasi
kemajuan pembangunan kesehatan di Kabupaten Ende yang merupakan modal dasar demi
tercapainya Indonesia Sehat 2010 dan Ende Lio Sare Pawe.
1.2. Tujuan
1.2.1. Tujuan Umum
Untuk Mengetahui Gambaran Kondisi Pembangunan Kesehatan di Kabupaten Ende
Tahun 2009
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 1
1.2.2. Tujuan Khusus
1. Menggambarkan kondisi derajat kesehatan masyarakat Kabupaten Ende dengan
indikator Mortalitas, Morbiditas, Status Gizi dan Umur Harapan Hidup.
2. Menggambarkan Pencapaian Upaya Pelayanan Kesehatan sesuai Indikator
Indonesia Sehat dan Indikator SPM
3. Menggambarkan Kondisi Sumber Daya Kesehatan dan Manajemen Kesehatan
4. Mengetahui Gambaran Permasalahan dan Hambatan Pencapaian Pembangunan
Kesehatan di Kabupaten Ende.
1.3. Sistimatika Penyajian
1.3.1. Sistimatika
Sistimatika penyajian Profil Kesehatan adalah sebagai berikut :
BAB I : Pendahuluan
BAB II : Gambaran Umum
BAB III : Situasi Derajat Kesehatan
BAB IV : Situasi Upaya Kesehatan
BAB V : Situasi Sumber Daya Kesehatan
BAB VI : Penutup
Lampiran yang berisi resume/angka pencapaian dan tabel-tabel Indikator Kabupaten
Sehat dan Indikator Pencapaian Kinerja Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan.
1.3.2. Jenis dan Cara Pengumpulan Data
Pengumpulan data profil dengan dua macam cara yaitu secara aktif dan pasif. Secara
aktif dengan mengumpulkan data dari sektor terkait dan Rumah Sakit, sedangkan
secara pasif melalui Laporan Bulanan Puskesmas yang direkap oleh masing – masing
bidang di Dinas Kesehatan Kabupaten Ende selama satu tahun.
1.3.3. Pengolahan dan Analisis Data
Data yang dikumpulkan kemudian dientri ke dalam format tabel profil. Kemudian
dianalisis secara deskriptif, komparatif dan kecendrungan yang disajikan dalam bentuk
tabel dan grafik.
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 2
BAB II
GAMBARAN UMUM
2.1. Data Geografis
Gambar 1.
Kabupaten Ende merupakan salah satu Kabupaten dari 20 Kabupaten di Provinsi NTT
mempunyai luas wilayah 2.046.60 km2 yang terdiri dari 20 Kecamatan dan 214 desa/
kelurahan. Secara geografis wilayah Kabupaten Ende terletak di bagian tengah Pulau Flores
dengan batas :
a. Sebelah utara berbatasan dengan Laut Flores
b. Sebelah selatan berbatasan dengan Laut Sawu
c. Sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Sikka
d. Sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Nagekeo
Ketinggian wilayah Kabupaten Ende dari permukaan laut > 500 m sebesar 79,4%,
dengan tingkat kemiringan tanah > 40 sebesar 71,54%. Di bagian wilayah selatan daerah
ini terletak pada jalur deretan Gunung Api Iya yang memiliki ketinggian 637 meter dengan
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 3
letusan terakhir pada tahun 1969 dan Gunung Mutubusa yang memiliki ketinggian 1.690
meter dengan letusan terakhir tahun 1938.
Dari data curah hujan dapat diperoleh bahwa jumlah curah hujan dan banyaknya curah
hujan relatif kecil dan bervariasi antara bulan yang satu dengan yang lainnya. Jumlah curah
hujan terbesar pada bulan Oktober sampai April. Wilayah-wilayah yang mendapat hari hujan
dan banyaknya hujan lebih tinggi adalah wilayah timur seperti Kecamatan Wolowaru dan
Detusoko dengan jumlah curah hujan pertahun 1.068 milimeter dan jumlah hari hujan
terbanyak di Kecamatan Wolowaru yaitu 114 hari. Rata-rata amplitudo suhu harian 60o C
dengan rata-rata suhu siang hari 33,5o C dan malam hari 23o C.
Vegetasi tanah memperlihatkan hampir sebagian wilayah Kabupaten Ende permukaan
tanahnya gundul dan kritis sehingga hutan hanya 34,59 ha atau 15,22 %. Luas tanah gundul/
kritis sampai sekarang diperkirakan 70.724 hektar, yang secara sporadik hampir terdapat di
seluruh wilayah ini. Sedangkan untuk jenis tanaman pangan seperti padi-padian, holtikultura,
dan komoditi perdagangan seperti kelapa, kemiri, asam, kayu manis, pinang, palem, bambu
hutan, enau, cemara gunung, umbi-umbian, rotan, di samping itu ada pula tanaman anggrek,
paku-pakuan, dan tumbuhan obat tradisional yang relatif sedikit.
Untuk fauna yang terdapat di daerah ini antara lain terdiri atas binatang liar dan berbagai
ternak besar/ kecil meliputi rusa, babi hutan, buaya, biawak, jenisj-jenis ular, landak, monyet,
kadal, dan jenis satwa laut yaitu lumba-lumba, paus serta hiu. Jenis satwa unggas meliputi
burung beo, kakatua, nuri kecil, srigunting, perkutut, tekukur, elang, kepondang, koka, nuri
bodoh, jenis belinis/ pelikan, dan ikan-ikan hias. Sedangkan jenis ternak besar/ kecil seperti
sapi, kerbau, kuda, kambing, domba, dan babi.
2.2. Data Kependudukan
Berdasarkan data dari BPS Kabupaten Ende jumlah penduduk Tahun 2009 sebanyak
260,988 jiwa yang tersebar di 20 kecamatan, dengan tingkat kepadatan penduduk 128 jiwa
per km², yang memiliki kepadatan penduduk tertinggi adalah Kecamatan Ende Tengah, yaitu
sebesar 3,418 jiwa per km² dan Kecamatan Ende Selatan sebesar 1645 jiwa per km².
Tingginya kepadatan penduduk di 2 kecamatan ini karena terletak di pusat kota. Kepadatan
penduduk terendah di Kecamatan Detukeli, yaitu sebesar 31 jiwa per Km². Data mengenai
jumlah penduduk dan angka kepadatan penduduk per Kecamatan dapat dilihat pada lampiran
Tabel 1.
Komposisi penduduk Kabupaten Ende menurut kelompok umur, menunjukkan bahwa
penduduk yang berusia muda/ usia sekolah (10 - 14 tahun) terbanyak sebesar 12,3 %, dan
yang terendah usia Lansia (60 – 64 tahun). Penduduk berusia produktif (15 - 59 tahun)
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 4
sebesar 58,2 % dan yang berusia tua (≥ 60 tahun) sebesar 5,5 %. Dengan demikian Angka
Beban Tanggungan (Dependency Ratio) penduduk Kabupaten Ende pada tahun 2009
sebesar 71 %. Selengkapnya dapat dilihat pada grafik berikut :
Grafik 1.
Komposisi Penduduk Menurut Golongan Umur di Kabupaten Ende Tahun 2009
Sumber : Ende dalam Angka, BPS Tahun 2009
Berdasarkan rasio jumlah penduduk perempuan lebih banyak dibandingkan dengan
jumlah penduduk laki-laki, yaitu masing-masing sebesar 132.494 jiwa penduduk perempuan
dan 126.261 jiwa penduduk laki-laki (Ratio Penduduk menurut jenis kelamin sebesar 95,0).
Selengkapanya dapat dilihat pada grafik berikut :
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 5
Grafik 2.
Ratio Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kabupaten Ende Tahun 2009
Sumber Data : Ende dalam Angka, BPS Tahun 2009
2.3. Sosial Ekonomi, Budaya, dan Pendidikan
2.3.1. Sosial Ekonomi
Struktur perekonomian Kabupaten Ende dalam kurun waktu tahun 2005-2008
tidak banyak mengalami perubahan. Sektor ekonomi yang dominan dalam
perekonomian Kabupaten Ende adalah sektor pertanian, perdagangan, perhotelan, dan
restoran serta sektor jasa-jasa. Pada tahun 2008 sektor pertanian menyumbang 34,88
%, sektor perdagangan, perhotelan, dan restoran menyumbang 21,94%, dan sektor
jasa menyumbang 21,69% terhadap PDRB Kabupaten Ende. Angka PDRB per kapita
menunjukan rata-rata PDRB untuk setiap penduduk suatu daerah. PDRB per kapita
yang tinggi menunjukan semakin baiknya perekonomian penduduk daerah tersebut,
sebaliknya angka PDRB per kaipta yang rendah menunjukan semakin rendah pula
rata-rata perekonomian penduduknya.
Sejak tahun 2005 sampai dengan tahun 2007 rata-rata PDRB per kapita
Kabupaten Ende lebih baik, namun apabila dibandingkan dengan pendapatan
perkapita Nasional/ Indonesia maka pendapatan masyarakat Kabupaten Ende masih
rendah, sehingga masih perlu ditingkatkan lagi seperti terlihat pada Tabel 1. berikut :
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 6
Tabel 1.
Angka PDRB Per Kapita di Kabupaten Ende
Tahun 2005 – 2008
Tahun PDRB Per Kapita PDRB Per Kapita
Prov. NTT Kab. Ende
2005 3.400.000 3.800.000
2006 3.800.000 4.100.000
2007 4.300.000 4.600.000
2008 - 5.288.303
Sumber : Ende dalam Angka, BPS Tahun 2009
Tabel di atas menunjukkan bahwa dalam 3 (tiga) tahun terakhir pendapatan per
kapita penduduk di Provinsi NTT dan Kabupaten Ende terus meningkat.
Pada umumnya pertumbuhan ekonomi hampir semua kabupaten di wilayah
Provinsi Nusa Tenggara Timur terkena dampak akibat krisis ekonomi yang melanda
Indonesia pada Tahun 1998, termasuk Kabupaten Ende yang secara perlahan-lahan
mulai membaik pada tahun-tahun berikutnya. Hal ini dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 2.
Rata-rata Pertumbuhan Ekonomi per Tahun
Di Kabupaten Ende Tahun 2005 – 2008
Pertumbuhan Ekonomi Pertumbuhan Ekonomi
Tahun
per Tahun Prov. NTT per Tahun Kab.Ende
2005 3,28 5,02
2006 4,93 4,69
2007 5,67 5,60
2008 - 5,38
Sumber : Ende dalam Angka, BPS Tahun 2009
Dari Tabel di atas menunjukkan laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Ende
secara keseluruhan pada tahun 2005 mencapai 5,02% dan mengalami peningkatan
pada tahun 2007 sebesar 5,60%, dan menurun lagi pada tahun 2008 menjadi 5,38%,
namun demikian pertumbuhan sektor ekonomi Kabupaten Ende masih tetap rendah
dibandingkan dengan rata-rata nasional 5,6%.
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 7
1. Penduduk Miskin
Berdasarkan data Profil Kesehatan Kabupaten Ende (Bidang Jamsarkes)
Tahun 2009 bahwa jumlah masyarakat miskin yang ada meningkat dari tahun
2008 sebanyak 194.523 jiwa menjadi 195.656 jiwa dari total penduduk pada Tahun
2009 yaitu 260.988 jiwa. Dari 195,656 jiwa masyarakat miskin yang ada semuanya
dicakup ASKESKIN yang terdiri dari JAMKESMAS 132.337 jiwa atau 67,6 % dan
JAMKESDA 63319 atau sekitar 32,4 % dan yang mendapat pelayanan kesehatan
baik Rawat Jalan maupun Rawat Inap sebanyak 295.149 atau sekitar 150 %.
Maskin yang mendapat pelayanan kesehatan baik Rawat Jalan maupun
Rawat Inap pada tahun 2009 ke puskesmas sebanyak 295.149 jiwa atau sekitar
150 %. Cakupan Kunjungan maskin per puskesmas dapat dilihat pada grafik
berikut :
Grafik 3.
Cakupan Kunjungan Maskin yang Mendapat Pelayanan Kesehatan
Di Kabupaten Ende Tahun 2009
Sumber : Laporan Bidang Jamsarkes, Dinkes Kab. Ende, Tahun 2009
Dari grafik di atas cakupan masyarakat miskin yang pelayanan kesehatan
hampir semua kecamatan sudah mencapai 100% hanya beberapa kecamatan
yang belum mencapai 100% yaitu Kecamatan Wewaria (67,9%), Kecamatan
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 8
Detusoko (96,6%), Kecamatan Ende Tengah (91,2%) dan Kecamatan Ende
Selatan (89,1%). Data selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran Tabel 37.
2. Agama / Kepercayaan
Prosentase penganut Agama di Kabupaten Ende pada Tahun 2009 dapat dilihat
pada grafik berikut :
Grafik 4.
Persentase Penduduk Menurut Agama di Kabupaten Ende
Tahun 2009
Sumber : Ende Dalam Angka, BPS Tahun 2009
Dari grafik di atas dapat dilihat bahwa penganut agama dan kepercayaan di
Kabupaten Ende adalah penganut agama katolik sebanyak 186.719 jiwa (73 %)
dan urutan kedua penganut agama Islam sebanyak 57.873 jiwa (22,7 %), dan yang
terendah penganut agama Budha sebanyak 11 orang (0,1%).
2.3.2. Keadaan Pendidikan
Keberhasilan pembangunan di suatu wilayah sangat ditentukan oleh kualitas
Sumber Daya Manusia (SDM) yang tersedia di wilayah tersebut, apalagi di era
globalisasi saat ini . Rendahnya kulitas SDM sudah barang tentu akan menghambat
pembangunan yang dijalankan oleh suatu wilayah, yang pada akhirnya berdampak
pada masyarakat itu sendiri dengan lamban tercapainya tujuan pembangunan yaitu
meningkatkan kesejahteraan rakyat.
Salah satu indikator untuk mengukur kualitas SDM yang digunakan adalah Angka
Melek Huruf atau kemampuan baca tulis penduduk usia > 15 tahun. Sejak tahun 2004
sampai dengan tahu 2008 Angka Melek Huruf belum ada peningkatan masih tetap :
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 9
89,02 %. Hal ini menunjukan bahwa masih ada sekitar 10,98 % penduduk Kabupaten
Ende yang berusia > 15 tahun masih buta huruf.
Di samping Angka Melek Huruf, indikator lain adalah Angka Partisipasi Sekolah
yang menunjukan tingkat partisipasi penduduk yang bersekolah di jenjang pendidikan
yang sesuai dengan usianya. Adapun Angka Partisipasi Murni (APM) di Kabupaten
Ende dalam kurun waktu 3 tahun terakhir dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 3.
Angka Partisipasi Murni (APM) di Kabupaten Ende
Tahun 2006 – 2008
Angka Partisipasi Murni Tahun
No
(APM)
2006 2007 2008
1. SD/MI 87,78 98,62 97,43
2. SLTP/MTS 39,16 44,88 47,35
3. SMU/MAN 28,94 33,17 34,99
Sumber : Ende Dalam Angka, BPS Tahun 2009
Dari tabel di atas dapat dilihat Angka Partisipasi Murni (APM) kelompok umur
sekolah SD dan SLTP lebih tinggi dibanding APM SMU. APM menyatakan banyaknya
penduduk usia sekolah yang masih bersekolah pada jenjang pendidikan yang sesuai.
2.4. Keadaan Lingkungan
Faktor lingkungan masih sangat berpengaruh terhadap tingginya Angka Insiden penyakit
yang berbasis lingkungan terutama di negara-negara berkembang termasuk Indonesia. Di
Kabupaten Ende penyakit-penyakit berbasis lingkungan masih merupakan insiden tertinggi
dari 10 patron penyakit seperti Malaria dan ISPA.
Untuk menggambarkan keadaan lingkungan, disajikan persentase rumah sehat, tempat-
tempat umum sehat dan rumah/ bangunan bebas jentik. Selain itu disajikan pula beberapa
indikator tambahan yang dianggap masih relevan, yaitu persentase rumah tangga menurut
sumber air minum yang digunakan.
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 10
2.4.1. Rumah Sehat
Salah satu upaya untuk meningkatkan kesehatan lingkungan adalah dengan
upaya penyehatan lingkungan pemukiman yaitu perumahan. Salah satu kegiatan
penyehatan lingkungan perumahan adalah Inspeksi Sanitasi Perumahan.
Rumah sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi syarat kesehatan,
yaitu rumah yang memiliki jamban yang sehat, sarana air bersih, tempat pembuangan
sampah, sarana pembuangan air limbah, ventilasi rumah yang baik, kepadatan hunian
rumah yang sesuai dan lantai rumah tidak terbuat dari tanah.
Berdasarkan data yang dikumpulkan dari masing-masing Puskesmas dalam
Laporan Bidang PMK tahun 2009 dari 50.231 rumah yang ada, yang dilakukan
pemeriksaan sebanyak 24.160 rumah (48 %), dan dari hasil pemeriksaan jumlah
rumah yang sehat 13.099 rumah (54,2% atau 26 %) dari jumlah rumah yang ada.
Gambaran persentase rumah sehat menurut Puskesmas dapat dilihat pada grafik
berikut ini :
Grafik 5.
Persentase Rumah Sehat Menurut Puskesmas Se – Kabupaten Ende
Tahun 2009
Sumber : Laporan Bidang PMK, Dinkes Kab. Ende Tahun 2009
Dari data tersebut menunjukkan bahwa rentang cakupan terendah mulai dari
(15,7%) Puskesmas Nangapanda sampai cakupan tertinggi (81,7%) Puskesmas
PROFIL KESEHATAN KABUPATEN ENDE TAHUN 2009 11
Kotabaru. Jika dibandingkan dengan terget Indonesia Sehat, hanya 1 Puskesmas yang
sudah mencapai target yaitu Puskesmas Kotabaru, sedangkan 21 Puskesmas lainnya
belum mencapai target.
Dari hasil Inspeksi Sanitasi masih banyak ditemukan rumah tradisional dengan
kondisi dinding bambu cincang/ gedeg, perapian/ tungku yang berada di dapur dengan
sarana ventililasi yang tidak memadai membua sirkulasi udara dalam rumah menjadi
tidak bebas/ tidak sehat untuk pernapasan, sehingga menyebabkan tingginya angka
kesakitan penyakit menular seperti ISPA dan TBC di Kabupaten Ende. Untuk itu perlu
ditingkatkan upaya promosi kesehatan tentang rumah sehat, seperti penyuluhan dan
siaran keliling, lomba rumah sehat dan perlu peningkatan dalam melakukan Inspeksi
Sanitasi perumahan. Rincian persentase rumah tangga sehat menurut kabupaten/ kota
dapat dilihat pada Lampiran Tabel 47.
2.4.2. Tempat - tempat Umum dan Pengelolaan Makanan (TUPM) Sehat
Tempat-tempat umum dan tempat pengelolaan makanan (TUPM) merupakan
suatu sarana yang dikunjungi oleh banyak orang dan dikhawatirkan dapat menjadi
tempat penyebaran penyakit. TUPM meliputi hotel, restoran, pasar, dan lain-lain. TUPM
sehat adalah tempat umum dan tempat pengelolaan makanan/minuman yang
memenuhi syarat kesehatan yaitu yang memiliki sarana air bersih, tempat pembuangan
sampah, sarana pembuangan air limbah, ventilasi yang baik, luas lantai (luas ruang)
yang sesuai dengan banyaknya pengunjung, dan memiliki pencahayaan ruang yang
sesuai.
Da


Use: 0.0254